Friday, June 29, 2018

Ragam Murid vs Ego Guru

Bismillahirrahmanirrahim


Hari Jumaat yang indah telah Allah izinkan untukku terus hidup dalam susuk tubuh penuh dosa ini. Hari ini hati sedikit rapuh, apabila murid-murid melakukan sesuatu yang tidak beradab dalam pandanganku. Terus kaki melangkah keluar dari kelas. Buat kali pertamanya melakukan perkara sedemikian rupa. Sebenarnya tidak marah tapi lebih kepada ego. Setelah itu, mulalah menyesal dengan tindakan diri sendiri. Kurang matang dan profesional menurut tafsiran akal yang waras. Tidak lama kemudian, datang si murid yang bersalah memohon maaf. Hmmm maafkan sikap ego gurumu ini duhai murid. Terus kaki melangkah kembali ke tingkat 3. Kerana, aku sedar, bukan cerminan keegoan inginku ajarkan kepada mereka.


Lantas, membukakan bicara, agar belajarlah menghargai setiap guru kalian. Berusahalah untuk mengamalkan adab yang telah dipelajari. Kerana kami dengan rasa berat dan perit meninggalkan kesayangan jauh beribu batu dan berkorban harta untuk datang ke bumi Darul Hannan ini demi satu niat untuk mengenalkan kalian  dengan Islam dan kecintaan kepada Allah. Kelas sunyi sepi. Suaraku sedikit sebak. Fikiran tiba-tiba menerawang terkenangkan pengorbanan sahabat-sahabat baginda SAW yang jauh lebih hebat meninggalkan Mekah  demi mengajarkan Islam di bumi Madinah. Pengorbanan mereka yang terlalu hebat tiba-tiba menjadikan aku malu dengan diri. Laju benar Allah menjentik kembali keegoan diriku. Hampir menitis air mata. Berusaha menahan sebak sambil membelek helaian al-Quran.



Lama aku menarik nafas menghilangkan sebak di dada. Dengan kekuatan dari Allah, aku kembali melafazkan bismillah dan kembali mengajarkan kalam Allah. Sungguh cantik aturan Allah. Surah al-Thur yang dibaca cukup indah berkait nikmat Syurga. Aku mengambil peluang untuk menceriakan kembali suasana yang agak suram dengan keindahan nikmat Syurga. Selesai kami membaca surah al-Thur, aku segera membuka cerita berkaitan beberapa ayat dari surah ini. Antaranya, keindahan nikmat syurga yang dinantikan oleh ahlinya. Saat terindah apabila orang beriman dipertemukan kembali dengan ahli keluarga mereka yang beriman di dalam syurga. Sesi bercerita kemudiannya meleret ke beberapa kisah nikmat syurga yang lain. Kelas kembali hangat dengan banyak persoalan berkaitan nikmat Syurga dalam ayat dibaca. Syukur, hati yang sedih tadi kembali berbunga dan tenang untuk terus berkongsi. Kisah paling hangat apabila tiba pada ayat bidadari.


Lantas bersemangat menceritakan kepada murid. Teringat kisah yang diceritakan oleh Ustaz Azhar Idrus bahawa tiap-tiap  orang yang beriman, Allah SWT akan buatkan untuk mereka bidadari. Allah SWT akan tulis nama di atas dada bidadari itu. Jadi, tidak akan bertukar. Bidadari takkan pergi pada orang lain. Disebut dalam satu riwayat. Apabila bidadari rindu pada suami mereka, mereka akan keluar dari istana di syurga. Apabila melihat para bidadari keluar, malaikat Riduan bertanya, kenapa semua keluar ni? Bidadari menjawab, kami nak lihat suami kami. Rindunya, lamanya mereka nak datang ke sini (Sebab belum kiamat lagi, mereka tidak dapat datang ke syurga.) Maka malaikat Riduan meminta mereka menjenguk ke atas. Dengan demikian Allah SWT  memperlihatkan suami-suami mereka yang masih ada di dunia. Ada yang sedang solat malam, bersedekah, berzakat dan membuat kebajikan. Bersorak gembiralah mereka dan ada yang berkata :" Oh alangkah baiknya suamiku."  Murid-murid lelaki semuanya gembira mendengar kisah ini terutama apabila tiba di bahagian bidadari memuji suaminya.


            Alhamdulillah, kelas yang sedih berakhir dengan kegembiraan kisah-kisah nikmat syurga. Sebelum berakhir kelas, tiba-tiba seorang murid lelaki meninggikan suara pada kawannya. Lantas segera ustazah menyakat “Eh, tak malu ke kat bidadari yang sedang tengok bakal suami dia tengah bergaduh ni?”. Terus semua murid lelaki duduk dengan sopan. Malu dengan bidadari mereka kononnya. Aduhai. Murid-murid ni memang beribu ragam yang kadang menceriakan hari dan kadang mencabar keegoan seorang guru. Terima Kasih Allah di atas pengajaran hari ini.


Aku coretkan agar tidak lupa,
Jumaat,
29 Jun 2018.
6.05 Petang.



Tuesday, May 29, 2018

Indah Pengakhiran mereka


Bismillahirrahmanirrahim

Beberapa minggu yang lalu, tersebar rakaman video seekor gajah liar di RnR di Banjaran Titiwangsa. Bagi pengguna tetap lebuh raya ini, bertemu dengan haiwan tersebut adalah perkara biasa. Malah, saya juga pernah merakamankan video detik bertemu sekumpulan gajah di sana. Tetapi ada satu peristiwa yang luar biasa bagi kami sekeluarga, apabila bertemu dengan sekumpulan gajah berwarna putih. Peristiwa ini berlaku ketika dalam perjalanan pulang ke kampung halaman untuk menziarahi arwah nenek yang sedang sakit dan tidak lama kemudian selepas itu, nenek meninggal dunia. Ada satu peristiwa yang cukup menggoncang hati kami sekeluarga, 40 hari sebelum kematian nenek, nenek telah menceritakan satu rahsia kepada salah seorang sepupu saya. “Aku akan mati dalam 40 hari lagi, betul tak doa yang aku amal ni akan memudahkan menghadapi kematian?” Tanya nenek kepada sepupuku. Lantas, dia menggiyakan persoalan nenek. Maka, nenek berterusan menggamalkan doa tersebut sehinggalah hari kematiannya. Setelah kematian nenek, barulah sepupu tadi menceritakan kepada kami sekeluarga sehingga semua menangis teresak-esak mendengar rahsia yang disimpan selama ini. Kisah ini diceritakan kembali oleh ibu saya 3 minggu yang lepas. Sambil mengimbas kembali detik-detik akhir pemergian nenek sebelah ayah saya pada tahun 2000, kira-kira 18 tahun yang lalu ketika saya berusia 10 tahun. Husnul khatimah, itulah pada pemerhatian kami kerana nenek seorang yang baik dan kematiannya juga berakhir dengan kalimah Allah dalam keadaan baik. 


                Seusai tarawih malam tadi, saya sempat melihat laman sosial instagram (MATW_Project). Luluhnya hati apabila membaca khabaran saudara Ali Banat telah kembali kepada Allah sebelum waktu Maghrib. Siapa yang pernah menonton sebuah klip video kisah hidup Ali Banat sekitar tahun 2015 pasti akan tersentuh hati melihat perubahan hidupnya setelah didiagnos menghidap kanser dan doktor menjangka beliau hanya ada masa beberapa bulan untuk hidup. Tetapi Allah SWT telah memanjangkan hidupnya sebanyak 3 tahun dari jangkaan doktor. Ali Banat merupakan anak tunggal jutawan Australia yang dulu hidup dalam kemewahan dirinya telah menukar haluan hidup dengan berkongsi kemewahan hidup dengan golongan miskin di Afrika. Mendengar pertuturannya terasa kedekatan dirinya dengan sang pencipta. Kata mak, benarlah hadis Rasulullah bahawa sedekah itu dapat memanjangkan usia seseorang. Sepanjang mengikuti perkembangan aktiviti kebajikannya ada masa beliau sakit, kemudian setelah kembali kuat beliau meneruskan aktiviti kebajikan sehingga nafas terakhirnya. Cukup banyak hati yang kembali hidup setelah kematiannya. Masya Allah, kembalilah dikau dalam keadaan yang cukup redha dan diredhai Tuhanmu. Kami menjadi saksi setiap kebaikanmu.
 
                Mendengar kisah orang disekeliling kita, mati dalam husnul khatimah, lantas kita pastinya teringin untuk mempunyai pengakhiran yang sama. Teruslah menyeru, wahai Allah yang Maha membolak balikkan hati, tetapkanlah hati kami dalam kebaikan, kukuhkanlah hati ini ya Allah agar tetap taat kepadamu ya Allah. Bukan hanya ketika kehidupan kami atau seketika sahaja setelah kami memohon tetapi sehingga pengakhiran nafas kami ya Allah. Ummu Salamah ketika ditanya apakah doa yang sering diamalkan oleh Rasulullah SAW, maka Ummu Salamah berkata: Rasulullah SAW sering sekali membaca: “Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, teguhkan hatiku pada agama.” 


Doa ini semestinya satu rintihan agar hidup kita sentiasa dalam kebaikan agama dan rintihan hati yang menginginkan sebuah kematian dalam agama. Doa ini juga membawa maksud, pada saat kematian, kita ingin sekali menjulang sebuah kematian yang disebut sebagai husnul khatimah iaitu pengakhiran yang baik dan kita tidak pulang kepada Allah dalam suu ul khatimah iaitu pengakhiran yang buruk (jauhkanlah ya Allah).


10.29 Pagi,
14 Ramadan 1439H,
Catatan di Bumi Serambi Mekah.
  

Tuesday, May 1, 2018

IBRAH DARI SAMPAH DAN SALAM




 Bismillahirrahmanirrahim.

Pagi ini ketika riadhah, direzekikan Allah bertemu dua nasihat untuk diri sendiri.

Pertama, melihat sekumpulan non muslim dari Methodist Church (sempat bersambang dengan salah seorang ahli mereka) yang mengutip sampah sarap seawal jam 6.30 pagi hasil tangan yang tak bertanggungjawab di sekitar pantai. Kagum dengan kebaikan yang dilakukan. Nampak kecil tapi besar impaknya. Sempat memuji seorang ahli mereka di atas kebaikan yang sedang dilakukan. Dalam Islam, tangan yang membuang sampah mendapat dosa kecil, sedangkan tangan yang mengutip pula membuahkan pahala. Selain berakhlak dengan manusia, Islam juga sangat menitikberatkan akhlak dengan alam, yang juga merupakan mahkluk Allah. Pastinya akan ditanya oleh Allah kelak.




Kedua, berselisih dengan seorang wanita yang berjogging dengan suaminya. Wanita ini dan suaminya setiap kali berselisih dengan mana-mana orang muslim pasti akan mengucapkan salam. Saya masih belum mampu mengamalkan perkara ini. Setakat ini paling tidak hanya menebarkan salam dalam kalangan setiap murid di sekolah (selalu berebut nak jadi yang pertama bagi salam). Kedua, apabila berselisih dengan orang yang dikenali. Ketiga, memberi salam ketika hendak membeli daripada setiap penjual muslim. Bertemu dengan wanita tadi benar-benar menceriakan hati saya. Inilah di antara sunnah yang ditinggalkan Rasulullah untuk kita, menyebarkan salam apabila bertemu dengan mana-mana muslim sama ada dikenali ataupun tidak. Malah, Rasulullah dan para sahabat sentiasa berebut-rebut untuk menjadi yang pertama memberikan salam. Pengajaran besar untuk saya, menebarkan salam walaupun ditempat awam. Moga ada kekuatan.


Teringat pulak lirik lagu nasyid nadamurni kesukaan kami adik-beradik sewaktu kecil dulu yang sering dipasang oleh abah (zaman kaset dulu ^^.):


Tebarkanlah salam,
antara kita,
walau di mana sahaja,
walau siapa jua.

Mengapa rasa malu,
untuk mengucapkan salam,
adakah cara yang lain,
lebih baik darinya?
Oleh itu, yakinlah kita,
salam yang lebih utama.

Meriahkan alam ini,
dengan memberi salam,
hidup aman bahagia,
inilah syurga dunia.
.
Catatan 1 Mei 2018,
Bintulu, Sarawak.


IBRAH DARI MIMPI SI KECIL BERTEMU RASULULLAH

Bismillahirrahmanirrahim.

Kisah ini saya tulis pada bulan Jamadil Awal yang lalu. Saya hanya kongsikan sesama keluarga dan sahabat asatizah. Tapi hari ini, saya ingin kongsikan dengan sahabat-sahabat maya.

21 Jamadil Awal 1436, seusai set induksi tajuk Pembentukan Negara Islam Madinah. Saya sempat menyelit bertanya satu soalan. “Siapa kat sini rasa rindu sangat nak jumpa Rasulullah?” Semua murid mengangkat tangan. Ada juga murid yang masih terpinga-pinga. Mungkin hairan dengan soalan itu. Seperti biasa, kalau ada murid yang tidak angkat tangan, pasti rakan sebelahnya akan cuit-cuit dipaksa agar rakannya itu mengangkat tangan. Geli hati saya melihat gelagat anak-anak Syurga ini.

Tiba-tiba seorang murid mengangkat tangan sambil memandang saya, orangnya comel, montel sekali. Katanya dengan nada yang agak perlahan, “Saya pernah mimpi jumpa dengan Rasulullah, ustazah.” Hati saya terus bergetar melihat muka murid itu tadi. Masya ALLAH terus rasa nak peluk murid tadi. Mulianya dipilih Allah sebegitu rupa. 

Murid-murid yang lain terus memandangnya. Kedengaran suara berbisik-bisik. 

"Wah! Untung kau." 

"Wah! Betul ke?"

Terus saya bacakan hadis ini kepada mereka: “ Sesiapa yang melihatku dalam tidurnya, sebenarnya dia memang sudah melihatku. Sebab Syaitan tidak dapat menyamar menjadi aku.” (Direkodkan oleh Tirmizi dan Ibnu Majah)

Seusai kelas, saya menghampiri murid saya tadi yang sedang memakai kasut. Saya bertanya soalan yang membuatkan hati saya sebak. Saya panggil nama murid itu dan saya tanya, bagaimana rupa Rasulullah dalam mimpinya. Katanya,” Saya tak dapat lihat dengan jelas ustazah. Sebab Muka Rasulullah penuh dengan cahaya. Saya jumpa di suatu tempat di padang pasir. Mimpi itu ketika saya mengerjakan umrah di Tanah Haram. Ada yang Rasulullah pesan pada saya. Malangnya saya tak dapat memahami kerana dalam bahasa arab. yang saya faham cuma ayat ini, ana Rasulullah, ketika Rasulullah memperkenalkan dirinya.” 


Rasa sebak dan cemburu sangat. Dalam ramai anak murid yang kita tahan karenahnya, siapa sangka ada dalam kalangan mereka mendapat kelebihan dan rezeki yang saya kira sangat membuatkan hati saya sayu dan membuatkan diri saya tertanya. Mengapa masih belum dipilih Allah untuk merasai nikmat itu? Jawapannya ada dalam diri saya dan saya sendiri menangis memikirkannya.


Nurul Anis Abu Bakar,
Khamis,
21 Jamadil Awal 1436,
12 Mac 2015.