Saturday, October 7, 2017

Rasulullah sebagai Suami





Bismillahirrahmanirrahim


Ibnu Kathir dalam Tafsir al-Quran al-'Azim ada menjelaskan, "maka tidak ada romantis yang lebih hebat antara dua insan bernyawa, selain daripada romantis di antara sepasang suami isteri."


"Aku tidak pernah melihat manusia yang lebih mencintai isterinya melebihi Rasulullah s.a.w." Anas R.A


Disebalik sifat dan keperibadian yang tegas dalam memperjuangkan deen, ternyata Rasulullah merupakan susuk tubuh yang berjiwa halus dan romantik dengan para isteri. Dan yang pastinya keromantikan itu menyebabkan baginda sentiasa berada di puncak ingatan dan kenangan para isterinya biarpun setelah baginda tiada. Saat-saat bersama baginda menjadi detik terindah yang sentiasa diingati dan disebut-sebut setelah baginda wafat.


    ********************************************************************************

 "May Allah bless the single Muslims with righteous wives and May Allah bless the single Muslimahs with righteous husbands. Allahumma Ameen."


ll Model : Ummu Ishlah & Zauj ll Jurufoto : Anis Humaira ll Kellie's Castle Batu Gajah
ll



Kreatif dengan Microsoft Power Point (Ep:12), Doa Untuk Orang Lain Yang Telah Berbuat Baik



Bismillahirrahmanirrahim



(Klik untuk besarkan)

Hadis selengkapnya ialah Rasulullah s.a.w bersabda, "Sesiapa yang dilayan dengan baik kemudian dia mendoakan orang yang melakukannya, "Semoga Allah membalas kebaikanmu," bermakna dia benar-benar telah menyampaikan rasa terima kasihnya."


Kalimat "Semoga Allah membalas kebaikanmu," iaitu membalasnya dengan kebaikan atau memberikan kebaikan di antara kebaikan dunia dan akhirat.


Manakala kalimat "bermakna dia benar-benar telah menyampaikan rasa terima kasihnya," iaitu dia sudah amat berterima kasih. Ini bermakna dia mengakui keterbatasannyabahawa dia termasuk orang yang tidak mampu memberi balasan dan pujian untuknya. Lalu, dia menyerahkan balasannya kepada Allah, agar Dialah yang akan membalasnya.

Kreatif dengan Microsoft Power Point (Ep:11), Zikir Keluar Dari Rumah



 (Klik Untuk Besarkan)

Bismillahirrahmanirrahim

Moga setiap langkah keranaNya,
moga setiap amanah yang diberi tertunai haknya,
apapun jawapan kita kepada manusia hari ini,
mungkin bukan itu yang bakal diperkatakan di sana,
kecuali hanya yang HAQ

Keluarlah dengan niat dan langkah keranaNya...
semoga Dia sentiasa membimbing
mengurniakan nusrah kepada kita dalam apa pun yang dilakukan.


Anis Humaira, 27.01.14


Kreatif dengan Microsoft Power Point (Ep:10), Adab Masuk Ke Rumah




ADAB MASUK KE RUMAH


 (Klik Untuk besarkan)

Digalakkan memberi salam sebelum masuk ke dalam rumah, tidak kira samada rumah sendiri atau rumah orang lain, samada berpenghuni ataupun tidak sebagaimana firman ALLAH s.w.t dalam surah al-Nur :61.


Al-Syeikh ’Abd al-Rahman al-Sa’di RH berkata ketika menafsirkan ayat ini, memberi salam dengan menyebut:


السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Atau:

السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ


Al-Syeikh ‘Abd al-Razak bin ‘Abd al-Muhsin al-Badr berkata: Perkataan (al-Sa’di) tentang lafaz salam: السَّلَامُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ, ketika memasuki rumah, terutamanya rumah yang tidak berpenghuni terdapat hadis tentangnya, namun ia tidak thabit dari Nabi SAW dengan sanad yang Sahih… akan tetapi berpada dengan apa yang thabit dari sunnah iaitulah dengan ucapan salam السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ adalah lebih dituntut dalam lebih sempurna, samada rumah itu berpenghuni ataupun tidak.


Perkataan
السلام عليكم ketika memasuki rumah memiliki keberkatan ke atas insan dan ahli keluarganya seperti yang ditunjukkan di dalam ayat yang lalu (al-Nur: 61). Di dalam kitab Sunan al-Tirmizi, dari Anas RA yang berkata: Rasulullah SAW berkata kepadaku:


يا بني، إذا دخلت على أهلك فسلّم، تكن بركةعليك وعلى أهل بيتك


Mafhumnya: “Wahai anakku, jika kamu memasuki (rumah) menemui ahli keluarga kamu, berikanlah salam, ia menjadi keberkatan ke atas kamu dan ke atas ahli keluarga kamu.” (al-Tirmizi. Dinilai Hasan oleh al-Albani di dalam Sahih al-Targhib)

Maka sesiapa yang memberi salam ketika memasuki rumahnya, maka dia berada dalam jaminan dari Allah Ta’ala. Di dalam (kitab) Sunan Abi Daud, (hadis) dari Abu Umamah al-Bahili, dari Rasulullah SAW yang bersabda:

ثلاثة كلهم ضامن على الله عز وجل: رجل خرج غازيا في سبيل الله، فهو ضامن على الله عز وجل، حتى يتوفاه، فيدخله الجنة أو يرده بما نال من أجر وغنيمة، ورجل راح إلى المسجد فهو ضامن على الله تعالى، حتى يتوفاه، فيدخله الجنة أو يرده بما نال من أجر وغنيمة، ورجل دخل بيته بسلام فهو ضامن على الله سبحانه وتعالى

Mafhumnya: ”Tiga golongan, kesemua mereka yang dijamin dari Allah AZW: iaitulah seorang lelaki yang keluar berperang pada jalan Allah, dia berada di dalam jaminan Allah, sehinggalah dia gugur lalu dimasukkan ke dalam Syurga, atau dia pulang dengan memperolehi pahala atau ghanimah. Juga seorang lelaki yang keluar ke masjid, dia berada di dalam jaminan Allah, sehinggalah dia mati lalu dimasukkan ke dalam syurga atau dia pulang dengan memperolehi pahala dan ghanimah. Juga seorang lelaki yang memasuki rumahnya dengan memberi salam, dia berada di dalam jaminan Allah SWT. (Dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih al-Targhib)