Thursday, December 31, 2009

::seLamat tinggal::

bismillahirrahmanirrahim...

selamat tinggal silamku

pergi jauh dariku..

biarkanku..

jangan ganggu diriku..

kelak akan kuganti dengan senyuman ...

walau pun pahitnya masih ku terasa..

mungkin kali ini..

akan ku mampu mengharungi..

pimpin jiwaku ini diri yang lemah oh Tuhanku..

‘’sabda rasulullah s.a.w:

jika allah mencintai sesuatu kaum,Dia akan mengujinya.

Sesiapa yang reda dengan ALLAH,

ALLAH reda dengannya.

allah berfirman:

Patutkah manusia menyangka Bahawa mereka akan dibiarkan Dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?

dan Demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang Yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian Yang demikian), nyata apa Yang diketahui Allah tentang orang-orang Yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa Yang diketahuiNya tentang orang-orang Yang berdusta.

-al-ankabut 2-3-

Wednesday, December 30, 2009

~REzeki,JODOH,Ajal~


bismillahirrahmanirrhim...

alhmdulillah hari ini allah masih sudi meminjamkan helaan nafasku ini dan masih sudi menjadikan aku salah seorang daripada hambanya untuk terus hidup di dalam nikmat iman dan islam ini...alhamdulillah ya allah...

sesungguhnya masihku ingat tiga perkara yang sudah dijanjikn allah y tertulis diLuhmahfuz atas kesemua umat manusia..iaitu rezeki,jodoh dan ajal...dan pjanjian ini akan tetap tlaksana tnpa sedetik pn lewat apabila tiba masanya... Hanya doa y mampu kita pinjam sebagai pena utk mc0ret kepada kisah p’akhir janji aLLah itu..diri ini,kita dan semua manusia didatangkan sebagai selemah2 kejadian dgn seberat2 tanggungan...

“..dan diciptakanNya manusia itu dalam keadaan lemah.”

–surah annisaa:28-

jadi mahu tidak mahu,kita sebagai hambanya memang tidak dapat dinafikan sepenuhnya bergantung harap kepadanya...jika kita sedar hakikat ini tidaklah kita tlalu bgantung harap kepada y fasad... allah itu maha mdengar...separah manapun luka y merobek hati ini...mgkn diri ini dahulu pernah tdk myedari hkkt ini dan merasa manusia bisa memahami namun hakikatnya ALLAh lah y maHa memahamai hati HAmbaNya...

"(Iaitu) orang-orang Yang beriman dan tenang tenteram hati mereka Dengan mengingati ALLAH". k

etahuilah Dengan mengingati ALLAH itu, tenang tenteramlah hati manusia.

-surah ar-rad:28-

begitulah hidup kita walau berlalu dengan episode suka dan duka namun semuanya ada hikmahnya... perginya seorang insan tsayang dalam hidup kita juga adalah episode baru dalam hidupnya.berat dan besar beban y dibawa semuanya bgantung bagaimana dia menikmati nikmat pinjaman allah ini utk tempoh y sudah ditandatangani tanda setuju sejak di dalam rahim ibu..jangan kita lupa bahawa kita juga bakal dijemput ke sana sebagai tetamunya..bagaimana cara kita dijemput semuanya bgantung pada amalan kita dan pada kekuasaanNya.. apakah kita cukup bsedia hingga kadangkala kita tlalu mgikut pedihnya hati y kehilangan ada y kita tlepas kata... ingin menuruti jejak insan y tersayang y pejam buat selamanya...jangan dicabar kerja tuhan..ingatlah kita juga bakal dijemput ke sana...tapi bersediakah aku??? T_T

hari ini kita bertemu...

hari esok belum tentu..

hari ini kita bersatu..

hari esok Tuhan yang tahu..

seLamat jalan sahabat..

selamat jalan perwira..

selamat jalan ibu..

selamat jalan ayah..

selamat jalan sesiapapun di sana..

satu waktu, aku akan menyusul jua..

+diari sufi+

31 disember 2009 - 9.12 am


Tuesday, December 29, 2009

~aKu dan kehidupanku~

dengan nama allah yang maha peMurah lagi maHa mengasihani

hanya beberapa saat lagi..
semester baru akan mbuka tirai...
makin jauh pjalanan makin besar cabaran
makin tua hidup..makin muda kepada kematian...

hidup adalah perjalanan..
perjalanan menimba pengalaman...
pahit manis itu permainan
siapa kita di akhirnya...
berbeza atau serupa
semuanya tetap kembali kepada tuhan..

“Setiap perjalanan hidup adalah pengalaman. Setiap pengalaman itu adalah pengetahuan. Setiap pengetahuan bermakna kepandaian dan setiap kepandaian bermakna kehidupan yang lebih istimewa.”

perJalanan adalah sebaik2 guru...
GURU OH GURU


nek iJazah nih x der xtra cUti..
dalam FaceBo0k saHabat msg2 mngeluh..yela..time orientasi MPPB dulu pon x dpt cuti utk selesaikan urusan surat perjaNjian..anis sendiri pon tpaksa pos.. ada sahabiah y sanggup pulang setiap hujung minggu nak selesaikan..
tup..tup..masuk ijaZah tetiba x dapat cuti juga..

'ala kulli hal...
sahaBat2ku...

Semoga kamu mendapat cukup kebahagiaan untuk membuat kamu bahagia, cukup cubaan untuk membuat kamu kuat, cukup penderitaan untuk membuat kamu menjadi manusia yang sesungguhnya, dan cukup harapan untuk membuat kamu positif terhadap kehidupan.

sabar jela semuanya yer..(^-^)

aFzan oh aFzan..


......................................................................................................................................

MMP yang ku riNdu kini berwaJah baru... comey....





......................................................................................................................................

maDiNAtul ilMi..emm alhmdulillah cuti2 ni dpt contact blk guru2 lama n saHabiah,shbt dulu...kelakar bila teringat kenangan lama...heee maaf ye teman2


Jangan sekali-kali mentafsir masa depan berdasarkan pengalaman silam, sebaliknya kita mesti cuba memperbaiki diri.. Menjadikan setiap pengalaman sebagai teladan dan sempadan.. Untuk melangkah hari depan dengan penuh keyakinan!

Seandainya..,‘ESOK’ kita tidak mahu diri disakiti...maka ‘HARI INI’ janganlah sekali-kali kita melukai kerana ‘LUSA’ pasti akan mengalir darah kecewa yang tak henti-henti!

~yang putus kmbali bsambung~

bismillahirrahmanirrahim

Setiap hari kita adalah manusia yang berbeza. Semalam kanak-kanak. Hari ini remaja. Dan esok, hari tua. Semuanya menjadikan kita dan masa sungguh bermakna…

mende y anis nak cakap nih?

entahla.. (^-^)

tapi alhamdulillah ..

syukur sangat..cuti2 ni anis berjaya cari balik apa y da terputus...

ya allah...bahagianya..


Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang.Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula ke pada Ilahi.


Hidup adalah gabungan antara bahagia dan derita. Ia adalah menguji keteguhan iman seseorang. Malangnya bagi mereka yg hanya mengikut kehendak hati tidak sanggup menerima penderitaan. ( Harieta Wahab)

...cermin hidup?


bismillahirrahmanirrahim..

kite sering mendengar sahabat diumpamakan cermin bagi diri kite kan? memang benar sahabat memang umpama cermin bagi diri kita kerna kite sendiri x mampu mentafsir kekuatan serta kelemahan diri kite sehinggalah orang yang paling hampir dengan kite y cukup mengenali kite itulah y mampu mencerminkan sifat kite y sebenar bukan?

Kita perlukan cermin hidup melihat wajah kita, melihat siapa kita, untuk menilai siapa kita. Cermin hidup adalah insan yang kita yakin, yang boleh memberikan jawapan atau gambaran siapa kita, apa kita, dan bagaimana kita di khalayak sebenarnya.

Cermin mati hanya mampu memberikan gambaran wajah kita yang sebenar. Kalau kita mempunyai parut di muka, cermin mati akan menunjukkan kita ada parut itu, tetapi kalau kita ada sifat buruk di sebalik wajah cantik atau kacak, bolehkah cermin mati beritahu kita? Mesti tidak kan.

Sebab itu kita perlukan cermin hidup, seseorang yang boleh membicarakan tentang perangai dan tingkah laku serta tindakan bodoh yang sering kita lakukan.

Kita perlukan seseorang yang selesa membicarakan hal kita kepada diri kita sendiri, tanpa ragu-ragu, tanpa takut-takut, tanpa was-was, bahawa kita akan menolak dia. Maknanya cermin hidup ini seorang yang amat jujur, baik, tetapi tidak begitu rapat dengan kita, namun kita yakin dia boleh memberikan pendapatnya kepada kita tentang diri kita.

Tetapi mampukah kita mendapatkan watak sebegini?

Inilah watak cermin hati kita, cermin yang boleh bercakap dan tidak sekadar menunjukkan bagaimana wajah kita tetapi memberitahu kita jauh daripada itu. Cermin hidup ini akan memberitahu kita siap sebenarnya kita. Cermin hidup boleh membelai hati kecil sebab hati kecil selalunya lebih jujur.

...namun kadangkala cermin jua ada kelemahan serta tidak mampu menjadi y terbaik buat diri kite..sebagai contoh ada cermin y membuatkan diri kite Nampak lebih gemuk atau kurus dan ada juga cermin y bisa menampakkan diri kite y sebenar2nya..begitu juga diumpamakan sahabat...dalam hidup ini ada sahabat y mampu mnjadi sebenar2 sahabat namun ada juga sahabat y tdk dpt mnjadi y tbaik buat diri kite....namun bagaimanapun diri kite tidaklah harus disalahkan ke atas sahabat sepenuhnya kerna mungkin seperti cermin juga..sahabat hanya dapat melihat diri kita apabila kite berdiri dihadapan cermin baik buruk kite y terserlah itulah y dijadikan penguat dalam persahabatn dan cukup jarang2 sekali ada cermin y dapat melihat apa y dibelakang kite bukan? entah2 langsung tiada..begitulah sahabat...mustahil sekali sekali kite dapat mengharapkan kesempurnaan dari sebuah cermin y mempunyai kekurangan jua seperti diri kite.... apa yang penting dalam persahabatan..terimalah baik buruk sahabat kite sebaiknya...jika ditegur terimakah dengan terbuka ...kerna cermin juga x mampu menampakkan diri kite y sebenar2nya jika betul maka terimalah jika tidak terima juga dan jadikan sempadan...

Kawan sejati ialah orang yang mencintaimu meskipun telah mengenalmu dengan sebenar benarnya iaitu baik dan burukmu.

anis kata: emmm di manakah cermin diri saya sekarang...T_T..heee entah apalah y anis tulis nih.. kebuntuan idea sebenarnya....(^-^) cermin itu dapat nampakkan ruang lebih luas bukan sama seperti sahabat kadangkala membuatkan hidup ini lebih indah...terasa lebih lapang..namun kadangkala tidak seindah yang disangka...T_T

anis kata lagi :Jika anda menyayangi seseorang itu kerana Allah, maka janganlah bertengkar dan berbalah dengannya, janganlah menanyakan sesiapa tentangnya, kerana orang yang ditanya itu mungkin memberitahu anda perkara yang mengelirukan yang boleh menghalang perhubungan anda dengan orang itu.

Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg telah dicari ( Saidina Ali)

Supaya engkau beroleh sahabat, hendaklah diri engkau sendiri sanggup menyempurnakan menjadi sahabat orang -Hamka