Monday, December 29, 2008

saMbut taHun baru peraNcangan kuFFar??


Tahun baru : perancangan licik kuffar ! Bila sampai 31 Disember, berapa ramaikah umat Islam yang meraikan tahun baru?Tetapi sedarkah mereka bahawa telah difatwakan oleh Sheikh- ul-Azhar , Sheikh Tantawi, Sheikh Yusof Al- Qardhawi dan Ulama2 contemporary bahawa menyambut 31Dis. bererti menyambut ulangtahun hari jadi tuhan Yahudi & Nasarah? Bagi mereka yang tidak tahu, hukumnya fasik, tetapi bagi mereka yang tahu (kita sekarang sudah tahu) hukumnya ialah MURTAD . Nauzubillah. Sesungguhnya yang baik itu adalah dari Allah S.W.T dan yang kurang serta salah dan silap adalah dari kelemahan kita sendiri. Wallahualam.

..saLam maaL HijraH 1430H..


Dari Anas r.a., beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: "Allah swt. berfirman: 'Wahai anak Adam! Setiap kali engkau berdoa kepada-Ku, Aku akan tetap mengampunimu segala dosa yang engkau lakukan, dan Aku tiada peduli. Hai anak Adam! Andaikata dosa-dosamu setinggi awan di langit kemudian kamu memohon ampunan kepada-Ku, niscaya Aku akan mengampunimu. Hai anak Adam! Andaikan engkau datang pada-Ku dengan membawa dosamu hampir sepenuh bumi ini, kemudian engkau menemui-Ku, dengan tidak menyekutukan Aku dengan apapun, niscaya Aku akan datang kepadamu dengan ampunan hampir sepenuh bumi pula.'"
[Diriwayatkan oleh Tirmizi, dengan mengatakan, "Hadis sahih."]

seMpena taHun baru hijriah ini marilah kita bersama-sama muhasabah atas segala kekhilafan diri sepanjang kehidupan ..seMoga hidup akan lebih diberkatInya.. bersamalah berhijrah ke arah yang lebih baik...aMpun dan maaf jua dipinta jika ada sebarang kesilapan sepanjang ana menguruskan blog ini...

p/s: sem baru bakal membuka tirai nampaknya kelak ana tidak lagi mempunyai masa terluang untuk update blog..sedihnya..[==]

Tuesday, December 16, 2008

PERCINTAAN SEBENARNYA



Zaman muda adalah zaman yang amat istimewa bagi kita. Nikmat kemudaan seharusnya disyukuri dengan cara yang betul. Inilah zaman yang amat mencabar yang akan dipertanggung-jawabkan oleh Allah. Nabi telah bersabda: "Tidak akan berganjak seseorang hamba di hari Kiamat melainkan sesudah ditanya kepadanya tentang 4 perkara:

Tentang umurnya, dimana dihabiskannya, TENTANG MUDANYA, apa yang telah dilakukan dengannya, tentang hartanya, dari mana diperolehi dan kemana dibelanjakannya.Dan tentang ilmunya, apa yang telah dilakukan dengannya." (Hadis Tarmuzi)

Orang muda mudah dilamun cinta. Kasih dan cinta pula adalah perasaan yang fitrah bagi manusia. Allah menceritakan tentang perasaan fitrah ini di dalam Al-Quran dengan firmanNya:
"Dihiaskan bagi manusia kecintaan kepada perkara-perkara yang diingini nafsu berbentuk perempuan-perempuan, anak pinak, harta benda yang banyak dari emas dan perak, kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih, binatang-binatang ternakan dan kebun tanaman. Itulah kesenangan hidup di dunia sedangkan di sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya." (Ali-Imran 3:14)

Dalam banyak cinta, cinta kepada Allah itulah yang lebih utama. Cinta Ilahi inilah yang sepatutnya menjadi suluhan kepada cinta-cinta yang lain, apatah lagi cinta di antara lelaki dan perempuan. Terlampau cintakan yang lain daripada Allah, boleh menyemaikan benih-benih syirik di hati.

"Ada di antara manusia yang telah mengambil SEKUTU-SEKUTU SELAIN DARIPADA ALLAH YANG MEREKA CINTAI sebanding kecintaan mereka kepada Allah. Adapun orang yang benar-benar beriman, amat memuncak kecintaan mereka kepada Allah." (Al-Baqarah 2:165)

Ayat ini menceritakan tentang kecintaan / kasih / pemujaan kepada makhluk sehingga kita sanggup menuruti dan mematuhinya dalam melakukan maksiat. Dalam erti kata yang lain, kita utamakan kehendak makhluk daripada kehendak Allah. Ketika itu kita telah syirik kepadaNya. Cinta yang membawa kepada kepatuhan yang membuta tuli amat membinasakan.

Bila cinta lelaki-perempuan mengatasi cinta Allah, jadilah khalwat,
zina, rogol, pergaulan bebas dan seumpamanya. Sebagai contohnya kajian Kementerian Belia & Sukan keatas 5860 remaja dalam lingkungan umur 13-21 tahun pada tahun 1994 mendapati bahawa 28% daripada mereka telah terlibat dengan seks bebas.

Lapuran akhbar bertarikh 1 November, 1995 menyebutkan tentang kenyataan Menteri Kesihatan Malaysia berhubung satu kajian yang telah dibuat keatas sekumpulan remaja berumur 16-18 tahun di Wilayah Persekutuan, dimana didapati 50% daripada mereka telah mengadakan hubungan seks, termasuk dengan melanggani pelacur-pelacur.

Inilah manifestasinya bila nafsu mengatasi iman. Cinta yang melahirkan manifestasi yang seperti ini akan membawa kepada kehancuran.

Amat berbeza sekali sikap mereka yang benar-benar beriman, yang mana tindakan mereka sentiasa dikawal oleh batas-batas syariat.

Di dalam Al-Hilyah, disebutkan tentang Ummu Sulaim yang pernah dilamar oleh Abu Talhah, sebelum beliau (Abu Talhah) menganuti Islam. Abu Talhah ketika itu cukup kacak dan kaya raya. Jawapan Ummu Sulaim jelas melambangkan keperibadiannya yang tinggi:
"saya cintakanmu. Orang yang sepertimu tidak akan ditolak. Tetapi kamu seorang kafir dan saya tidak boleh berkahwin dengan seorang yang kafir."

Inilah ungkapan hasil daripada suluhan iman dan takwa. Cinta tidak akan menyebabkannya menggadaikan maruah dan harga diri.

Zina yang ikhlas tidak pernah wujud di dalam Islam. Zina adalah haram dan tidak ada sebarang keikhlasan yang dapat menghalalkannya. seorang Datuk yang kisahnya telah dilapurkan oleh akhbar pada 6 Ogos, 1999. Beliau telah menceritakan di mahkamah tentang hubungan seksnya dengan seorang pembaca berita RTM. Beliau mengatakan bahawa niatnya adalah suci kerana dia telah berazam untuk mengahwininya selepas ini.

Inilah nilai yang sedang melanda dunia pada hari ini: seks adalah suci walaupun tanpa perkahwinan!

Pada pengamatan saya, dunia pada hari ini sedang dilanda krisis. Satu di antaranya ialah krisis nilai. Krisis nilai inilah yang telah meruntuhkan Empayar Rom. Edward Gibbon dalam bukunya "The History of Decline and Fall of the Roman Empire" telah menulis:
"Segala dasar-dasar akhlak dan moral di Rom telah runtuh sehingga ramai orang memilih jalan untuk hidup bebas?..Di akhir abad keenam, Kerajaan Romawi Timur sedang berada di ambang keruntuhan yang paling dahsyat sekali."

Saya harus mengatakan bahawa nilai pada hari ini banyak diasaskan kepada konsep "Machiavellianisme" yang dipopularkan oleh seorang pemikir dari Florence, Italy yang bernama Niccolo Machiavelli. Machiavelli, dalam bukunya "The Prince" telah menekankan konsep "the end justifies the means" ataupun "niat membersihkan cara." Maksudnya, asalkan niat kita baik, berzinalah, menipulah, khianatilah, menyamunlah dan begitulah seterusnya. Semua adalah halal bagi Machiavelli.

Itulah yang akan berlaku andaikata nilai-nilai agama diketepikan.Sebagai contoh, sebuah perkampungan di Alwar, India telah mengiktiraf pelacuran sebagai suatu perkhidmatan yang baik. Perkhidmatan seks di tepi lebuhraya yang menghubungkan Delhi dan Gujurat ini, dianggap sebagai aktiviti kebajikan sosial yang terpuji. Inilah contoh nilai yang keji yang tidak diperlukan oleh dunia moden.

Ada yang mengatakan bahawa pergaulan dan seks bebas pada hari ini adalah lambang kemajuan dan kemodenan, dan nilai agama adalah kolot. Jika demikian mari kita perhatikan hasil yang telah disumbangkan oleh seks bebas. Ia telah berjaya merebakkan penyakit AIDS, contohnya di Thailand, sehinggakan akhbar "ada Spiegel" telah menjadikan tajuk "AIDS in Asia - Killer epidemic in sex paradise (AIDS di Asia -wabak pembunuh di syurga seks)," sebagai tajuk muka depannya. Di California, hampir 61,000 bayi luar nikah dilahirkan pada tahun 1997.Kajian tambahan oleh Jabatan Perkhidmatan Kesihatan dan Kemanusiaan Amerika pada tahun 1998, mendapati bahawa anak-anak luar nikah ini mempunyai lebih daripada 2 kali ganda kemungkinan diserangi gangguan emosi di dalam hidup mereka. (Rujukan: California Teenage Pregnancy Statistics) Sumbangan yang seperti inikah yang hendak kita banggakan?

Kita di Malaysia juga telah dimalukan dengan penonjolan kes pembuangan bayi luar nikah di kalangan remaja-remaja kita. Inilah hasil kemajuan dan kemodenan jika agama dipinggirkan. Kita perlu belajar daripada keruntuhan Rom!

Islam menekankan bahawa niat dan cara kita perlu betul di dalam setiap perlakuan. Niat yang betul bermaksud ikhlas, cara yang betul bermaksud selari dengan syariat. Syariat telah mengharamkan zina justeru itu hendaklah kita menjauhinya, demi kebaikan kita sendiri.Nabi telah bersabda: "Selepas dosa syirik kepada Allah, tidak ada dosa yang lebih besar daripada seseorang meletakkan air maninya ke faraj yang tidak halal baginya." (Hadis Ahmad & Thabrani)

Nilai akhlak inilah yang merupakan landasan dan kayu pengukur bagi kita. Akhlak tidak menghalang kehendak-kehendak fitrah, ia mencantikkannya. Sebagai contoh, Islam tidak pernah menyuruh kita menutup nafsu seks, sebaliknya menyalurkannya kepada suatu yang murni, selamat dan mendamaikan. Perkahwinan adalah salurannya.

"Isterimu adalah ladang bagimu maka datangilah isterimu dengan cara mana yang kamu mahu.." (Al-Baqarah: 223)

Dalam bahasa mudah, selepas berkahwin, puaskanlah nafsumu dengan isteri atau suamimu sesuka hatimu, melainkan dengan cara yang jelas telah diharamkan, kerana kemudaratannya.

Jadi, berhati-hatilah dalam bercinta, jangan sampai tergadai maruah dan harga diri kerananya. Cinta terhadap manusia boleh dikawal jika kita hendak mengawalnya. Landasan yang hendak saya cadangkan untuk pegangan mereka yang sedang bercinta ialah: 'berpesan pesanan di atas kebenaran dan berpesan-pesanan di atas kesabaran.'

Sebenarnya cinta yang paling bermakna ialah cinta selepas berkahwin,bukan sebelumnya! Utamakanlah cinta kepada Allah dengan banyak beribadah, dan juga kecintaan kepada ilmu dengan mengejarnya.Itulah yang lebih mendamaikan dan membahagiakan. Insan yang tahu menghargai anugerah Allah akan dihargai dan dihormati sepanjang masa. Moga-moga Allah mencurahkan kasih sayangNya kepada kita semua.

Wassalam.

..haKikat tasaWuf..


Pertanyaan:

Apa sebenarnya erti kata tasawuf hakikat dan hukumnya menurut Islam?

Apakah benar di antara orang-orang ahli tasawuf ada yang tersesat dan menyimpang?


Jawapan:

Erti tasawuf dalam agama ialah memperdalam ke arah bahagian rohaniah, ubudiah, dan perhatiannya tercurah sekitar permasalahan itu.

Agama-agama di dunia ini banyak sekali yang menganut berbagai macam tasawuf, di antaranya ada sebahagian orang India yang amat fakir. Mereka condong menyiksa diri sendiri demi membersihkan jiwa dan meningkatkan amal ibadatnya.

Dalam agama Kristian terdapat aliran tasawuf khususnya bagi para pendeta. Di Yunani muncul aliran Ruwagiyin. Di Parsi ada aliran yang bernama Mani'; dan di negeri-negeri lainnya banyak aliran ekstrim di bidang rohaniah.

Kemudian Islam datang dengan membawa perimbangan yang paling baik di antara kehidupan rohaniah dan jasmaniah serta penggunaan akal.

Maka, insan itu sebagaimana digambarkan oleh agama, iaitu terdiri dari tiga unsur: roh, akal dan jasad. Masing-masing dari tiga unsur itu diberi hak sesuai dengan keperluannya. Ketika Nabi saw. melihat salah satu sahabatnya berlebih-lebihan dalam salah satu sisi, sahabat itu segera ditegur. Sebagaimana yang terjadi pada Abdullah bin Amr bin Ash. Ia berpuasa terus menerus tidak pernah berbuka, sepanjang malam beribadat, tidak pernah tidur, serta meninggalkan isteri dan kewajipannya. Lalu Nabi saw. menegurnya dengan sabdanya:

"Wahai Abdullah, sesungguhnya bagi dirimu ada hak (untuk tidur), bagi isteri dan keluargamu ada hak (untuk bergaul), dan bagi jasadmu ada hak. Maka, masing-masing ada haknya."

Ketika sebahagian dari para sahabat Nabi saw. bertanya kepada isteri-isteri Rasul saw. mengenai ibadat beliau yang luar biasa. Mereka (para isteri Rasulullah) menjawab, "Kami amat jauh daripada Nabi saw. yang dosanya telah diampuni oleh Allah swt, baik dosa yang telah lampau mahupun dosa yang belum dilakukannya."

Kemudian salah seorang di antara mereka berkata, "Aku akan beribadat sepanjang malam." Sedang yang lainnya mengatakan, "Aku tidak akan menikah." Kemudian hal itu sampai terdengar oleh Rasulullah saw, lalu mereka dipanggil dan Rasulullah saw. berbicara di hadapan mereka.

Sabda beliau: "Sesungguhnya aku ini lebih mengetahui daripada kamu akan makrifat Allah dan aku lebih takut kepada-Nya daripada kamu; tetapi aku bangun, tidur, berpuasa, berbuka, menikah, dan sebagainya; semua itu adalah sunnah Barangsiapa yang tidak senang dengan sunnahku ini, maka ia tidak termasuk golonganku."

Kerananya, Islam melarang melakukan hal-hal yang berlebih-lebihan dan mengharuskan mengisi tiap-tiap waktu luang dengan hal-hal yang membawa manfaat, serta menghayati setiap bahagian dalam hidup ini.

Munculnya sufi-sufi di saat kaum Muslimin umumnya terpengaruh pada dunia yang datang kepada mereka, dan terbawa pada pola fikir yang mendasarkan semua masalah dengan pertimbangan logik. Hal itu terjadi setelah masuknya negara-negara lain di bawah kekuasaan mereka.

Berkembangnya ekonomi dan bertambahnya pendapatan masyarakat, mengakibatkan mereka terseret jauh dari apa yang dikehendaki oleh Islam yang sebenarnya (jauh dari tuntutan Islam).

Iman dan ilmu agama menjadi falsafah dan ilmu kalam (perdebatan); dan ramai dari ulama-ulama fiqih yang tidak lagi memperhatikan hakikat dari segi ibadat rohani. Mereka hanya memperhatikan dari segi lahirnya saja.

Sekarang ini, muncul golongan sufi yang dapat mengisi kekosongan pada jiwa masyarakat dengan akhlak dan sifat-sifat yang luhur serta ikhlas. Hakikat dari Islam dan iman, semuanya hampir menjadi perhatian dan kegiatan dari kaum sufi.

Mereka para tokoh sufi sangat berhati-hati dalam meniti jalan di atas garis yang telah ditetapkan oleh Al-Qur,an dan As-Sunnah. Bersih dari berbagai fikiran dan praktek yang menyimpang, baik dalam ibadat atau fikirannya.

Ramai orang yang masuk Islam kerana pengaruh mereka, ramai orang yang durhaka dan lalim kembali bertaubat kerana jasa mereka. Dan tidak sedikit yang mewariskan pada dunia Islam, yang berupa kekayaan besar dari peradaban dan ilmu, terutama di bidang makrifat, akhlak dan pengalaman-pengalaman di alam rohani, semua itu tidak dapat diingkari.

Tetapi, ramai pula di antara orang-orang sufi itu terlampau mendalami tasawuf hingga ada yang menyimpang dari jalan yang lurus dan mempraktikkan teori di luar Islam, ini yang dinamakan Sathahat orang-orang sufi; atau perasaan yang halus dijadikan sumber hukum mereka.

Pandangan mereka dalam masalah pendidikan, di antaranya ialah seorang murid di hadapan gurunya harus tunduk patuh ibarat mayat di tengah-tengah orang yang memandikannya.

Ramai dari golongan Ahlus Sunnah dan ulama salaf yang menjalankan tasawuf, sebagaimana diajarkan oleh Al-Qur'an; dan ramai pula yang berusaha meluruskan dan mempertimbangkannya dengan timbangan Al-Qur'an dan As-Sunnah. Di antaranya ialah Al-Imam Ibnul Qayyim yang menulis sebuah buku yang berjudul: "Madaarijus-Saalikin ilaa Manaazilus-Saairiin," yang ertinya "Tangga bagi Perjalanan Menuju ke Tempat Tujuan." Dalam buku tersebut diterangkan mengenai ilmu tasawuf, terutama di bidang akhlak, sebagaimana buku kecil karangan Syaikhul Islam Ismail Al-Harawi Al-Hanbali, yang menafsirkan dari Surah Al-Fatihah, "Iyyaaka na'budu waiyyaaka nastaiin."

Kitab tersebut adalah kitab yang paling baik bagi pembaca yang ingin mengetahui masalah tasawuf secara mendalam.

Sesungguhnya, tiap-tiap manusia boleh memakai pandangannya dan boleh tidak memakainya, kecuali ketetapan dan hukum-hukum dari kitab Al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah saw. Kita dapat mengambil dari ilmu para sufi pada bahagian yang murni dan jelas, misalnya ketaatan kepada Allah swt, cinta kepada sesama makhluk, makrifat akan kekurangan yang ada pada diri sendiri, mengetahui tipu muslihat dari syaitan dan pencegahannya, serta perhatian mereka dalam meningkatkan jiwa ke tingkat yang murni.

Disamping itu, menjauhi hal-hal yang menyimpang dan terlampau berlebih-lebihan, sebagaimana diterangkan oleh tokoh sufi yang terkenal, iaitu Al-Imam Al-Ghazali. Melalui ulama ini, dapat kami ketahui tentang banyak hal, terutama ilmu akhlak, penyakit jiwa dan pengubatannya

SUMBER: FATWA QARDHAWI

Saturday, December 13, 2008

..siaPakah dZulkarnain itu??

Pertanyaan:

Di dalam Al-Qur'an diterangkan masalah Dzulqarnain, iaitu:

“Hingga apabila dia telah sampai pada tempat terbenam matahari, dia pun melihat matahari terbenam ke dalam laut yang berlumpur hitam, dan dia mendapati di situ (di laut itu) segolongan ummat. Kami berkata, 'Hai Dzulqarnain! Kamu boleh menyiksa mereka dan boleh berbuat kebaikan terhadap mereka'.” (Q.s. Al-Kahfi: 86).

Apakah yang dimaksud dengan matahari yang terbenam dalam mata air yang hitam?

Siapakah orang-orang yang didapati oleh Dzulkarnain?



Jawapan:

Kisah Dzulqarnain telah diterangkan dalam Al-Qur'an pada Surah Al-Kahfi, tetapi Al-Qur'an tidak menerangkan siapakah sebenarnya Dzulqarnain, siapakah orang-orang yang didapatinya, dan dimana tempat terbenam dan terbitnya matahari? Semua itu tidak diterangkan dalam Al-Qur'an secara rinci dan jelas, baik mengenai nama mahupun lokasinya, hal ini mengandungi hikmah dan hanya Allahlah yang mengetahui.

Tujuan dari kisah yang ada dalam Al-Qur'an, baik pada Surah Al-Kahfi mahupun lainnya, bukan sekadar memberi tahu hal-hal yang berkaitan dengan sejarah dan kejadiannya, tetapi tujuan utamanya ialah sebagai contoh dan pelajaran bagi manusia. Sebagaimana Allah swt. dalam firman-Nya:

“Sesungguhnyapada kisah-kisah mereka itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang berakal.” (Q.s.Yusuf: 111)

Kisah Dzulqarnain, mengandungi contoh seorang raja saleh yang diberi oleh Allah kekuasaan di bumi, yang meliputi Timur dan Barat. Semua manusia dan penguasa negara tunduk atas kekuasaannya, dia tetap pada pendiriannya sebagai seorang yang saleh, taat dan bertakwa. Sebagaimana diterangkan di bawah ini:

“Berkata Dzulqarnain, 'Adapun orang yang menganiaya, maka kelak Kami akan mengazabnya, kemudian dia dikembalikan kepada Tuhannya, lalu Tuhan mengazabnya dengan azab yang tiada taranya'.” (Q.s. Al-Kahfi: 87).

“Adapun orang yang beriman dan orang beramal saleh, maka baginya pahala yang terbaik sebagai balasan ...” (Q.s. Al-Kahfi: 88).

Jadi, apa yang diterangkan dalam Al-Qur'an, hanyalah mengenai perginya Dzulqarnain ke arah terbenamnya matahari, sehingga berada pada tempat yang paling jauh. Di situ diterangkan bahawa dia telah melihat matahari seakan-akan terbenam di mata air tersebut, saat terbenamnya. Sebenarnya, matahari itu tidak terbenam di laut, tetapi hanya bagi penglihatan kita saja yang seakan tampak matahari itu terbenam (jatuh) ke laut. Padahal matahari itu terbit menerangi wilayah (bangsa) lain.

Maksud dari ayat tersebut, bahawa Dzulqarnain telah sampai ke tempat paling jauh, seperti halnya matahari terbenam di mata air yang kotor (berlumpur) , yang disebutkan diatas. Begitu juga maksud dari ayat tersebut, Dzulqarnain telah sampai di tempat terjauh, iaitu terbitnya matahari dan sampai bertemu pula dengan kaum Ya'juj dan Ma'juj.

Dalam keadaan demikian, Dzulqarnain tetap pada pendiriannya semula, iaitu sebagai seorang raja yang adil dan kuat imannya, yang tidak dapat dipengaruhi oleh hal-hal yang dikuasai dan kekuasaannya diperkuatnya dengan misalnya membangun bendungan yang besar, yang terdiri dari bahan-bahan besi dan sebagainya. Di dunia ini beliau selalu berkata dan mengakui, bahawa segala yang diperolehnya sebagai kurnia dari Allah dan rahmat-Nya.

Firman Allah swt. dalam Al-Qur'an:

“Dzulqarnain berkata, 'Ini (bendungan atau benteng) adalah suatu rahmat dari Tuhanku, maka apabila sudah tiba janji Tuhanku, Dia pun menjadikannya rata dengan bumi (hancur lebur); dan janji Tuhanku itu adalah benar.” (Q.s. Al-Kahfi: 98).

Tujuan utama dari Al-Qur'an dalam huraian di atas ialah sebagai contoh, dimana seorang raja saleh yang diberi kekuasaan yang besar pada kesempatan yang luar biasa dan, kekuasaannya mencakup ke seluruh penjuru dunia di sekitar terbit dan terbenamnya matahari. Dalam keadaan demikian, Dzulqarnain tetap dalam kesalehan dan istiqamahnya tidak berubah.

Firman Allah swt.:

“Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan di bumi dan Kami telah memberikan kepadanya (Dzulqarnain) jalan (untuk mencapai) segala sesuatu.” (Q.s. Al-Kahfi: 84).

Mengenai perincian dari masalah tersebut tidak diterangkan dalam Al-Qur'an dan As-Sunnah, misalnya waktu, tempat dan kaumnya, siapa sebenarnya mereka itu. Kerana tidak ada manfaatnya, maka sebaiknya kami berhenti pada hal-hal yang diterangkan saja. Jika bermanfaat, tentu hal-hal itu diterangkan dalam Al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah saw.


SUMBER: FATWA QARDHAWI

Friday, December 5, 2008

....saLam aiDiladHa...

assaLamuaLaikum
kepada seMua pengunJuNg bloG iNni akhaFuLLah
pada lidah yang khilaf berbicara
pada hati yang salah menduga
pada akal yang salah mentafsir
pada tingkah yang salah lakunya
ampun dan maaf jua dipinta
saLam aidiladha
kullu 'am wa anTum bikhoir

...soLat dHuha..



Matahari telah meninggi, terik cahayanya pun mulai menyengat. jilatan panasnya seakan membakar wajah. Waktu dhuha telah tiba. Waktu untuk bekerja dan menunaikan kebutuhan. Meskipun beban risalah begitu berat seperti, menjamu duta-duta yang datang berkunjung, memberikan ta'lim (pengarahan) kepada para sahabat Radhiallaahu anhum serta menunaikan hak keluarga, namun beliau tidak pernah lupa beribadah kepada Allah.
Mu'adzah berkata: "Aku bertanya kepada 'Aisyah Radhiallaahu anha: "Apakah Rasulullah Shallallahu alaihi wasalam sering mengerjakan shalat Dhuha?" ia menjawab: "Tentu, beliau sering mengerjakan shalat Dhuha empat rakaat bahkan lebih dari itu seluang waktu yang diberikan Allah ." (HR. Muslim)
Bahkan Rasulullah juga mewasiatkan hal itu. Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiallaahu anhu ia berkata:

Kekasihku (Rasulullah ) telah mewasiatkan kepadaku agar berpuasa tiga hari dalam setiap bulan, agar mengerjakan shalat duha dan agar aku mengerjakan shalat witir sebelum tidur." (Muttafaq 'alaih)

"Rasulullah saw. bersabda, 'Hendaklah masing-masing kamu bersedekah untuk setiap ruas tulang badanmu pada setiap pagi. Sebab tiap kali bacaan tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, menyuruh orang lain agar melakukan amal kebaikan adalah sedekah, melarang orang lain agar tidak melakukan keburukan adalah sedekah. Dan sebagai ganti dari semua itu, maka cukuplah mengerjakan dua rakaat shalat dhuha.'"
(HR Ahmad, Muslim, dan Abu Dawud)

Thursday, November 27, 2008

..ciri n HaDIth paLsu y faMous di MaLaYSIA


CIRI-CIRI HADITH PALSU
Hadis-hadis tersebut dapat dikenali pada sanadnya dan juga matannya. Di antara ciri-ciri26 utamanya:-
1]Pengakuan yang dibuat oleh pembuatnya seperti yang diakui oleh Ibn Auja’.
2]Perawinya terkenal pembohong sedangkan hadis yang diriwayatkannya tidak diriwayatkan oleh perawi lain yang kepercayaan.
3]Ia bertentangan dengan fakta sejarah seperti ia meriwayatkan hadis dari guru yang tidak pernah dijumpainya atau pun perawi tersebut dilahirkan setelah ‘gurunya’ meninggal dunia.
4]Makna hadis tidak bertepatan dengan usul Islam.
5]Hadis tersebut tidak terdapat dalam kitab-kitab yang muktabar.
6]Hadis yang berlawanan dengan kaedah Islam.
7]Hadis yang bertentangan dengan dalil-dalil Al-Qur’an dan Hadis.
8]Matannya mengandungi perkataan dan ayat-ayat yang jelik dan janggal di samping maknanya yang rosak.


CONTOH HADITH PALSU YANG POPULAR
a) Azan dan qamat
Ertinya: Barang siapa yang dilahirkan baginya seorang anak lalu ia mengazankan telinga kanannya dan qamat pada telinga kirinya, maka anak ini tidak akan terkena gangguan syaitan.
Hadis ini adalah mauduk, diriwayatkan oleh Ibn Sunni dalam kitab ‘Amalul Yaumi wa Lailah halaman 200. Juga diriwayatkan oleh Ibn Asakir dari jalan Abi Ya’ala dan Ibn Musran dan lain-lainnya. Muhammad Nashruddin al-Bani mengatakan sanad hadis ini mauduk
b) Menuntut Ilmu
Ertinya: Tuntutlah ilmu walau di negeri China.
Hadis ini juga terkenal dan menjadi hujah mengenai kepentingan ilmu. Hadis ini dikategorikan sebagai batil ( باطل ) dan bukan ucapan Rasulullah. Hadis ini diriwayatkan oleh Ibn ‘Adi dalam kitabnya juz kedua, halaman 207; dan oleh Ibn Nu’aim dalam kitab Akhbaru Asbahan juzuk kedua, halaman 106, juga oleh al-Khatib dalam kitab Tarikhul Baghdadi. Kesemua riwayat melalui al-Hasan bin ‘Athiyyah tetapi dalam sanadnya ada rawi yang bernama Abu ‘Atikah dan dia termasuk dalam rawi yang matruk (ditolak). Rawi inilah yang meriwayatkan dengan ada tambahan ولو بالصين (walau di negeri China). Imam Bukhari mengatakan: Abu ‘Atikah yang tersebut dalam sanad ini adalah yang suka meriwayatkan Mungkar, manakala Iman Nawawi pula mengatakan rawi ini adalah yang tidak kepercayaan ( ليس بثقة )
c)Tauhid
Ertinya: Barang siapa yang mengenal dirinya, maka sesungguhnya dia kenal pada Tuhannya.
Hadis ini juga masyhur dalam pengajian-pengajian ilmu tauhid. Ulama hadis meletakkan hadis ini sebagai ‘tidak ada asalnya’ ( لا اصل له ). Al-Hafiz as-Sakhawi memasukkan hadis ini dalam kitab al-Maqosidul Hasanah, halaman 198. Al-Muzaffar bin al-Sam’ani mengatakan yang hadisini tidak pernah dikenal sebagai hadis marfu’ tetapi ia merupakan ucapan Yahya bin Mu’az al-Razi. Ibn Taimiyyah mengatakan hadis ini mauduk (palsu). Al’Alamah al-Fairuz menyebut perkataan ini bukan sabda Nabi tetapi masyhur di merata tempat dan sebahagian orang telah menjadikannya dalil dan hujah, dan anehnya mereka mengatakannya sebagai sabda Nabi29
d) Asabiah
Ertinya: Cinta tanah air adalah sebahagian daripada iman.
Hadis ini banyak digunakan oleh golongan yang ingin mempertahankan fahaman asabiah. Ulama hadis meletakkan hadis ini di taraf palsu (mauduk). Imam al-Saghghani dan lain-lainnya mengatakan hadis ini hadis mauduk. Makna hadis ini tidak benar kerana sesungguhnya cintakan tanah air setaraf dengan cintakan harta, diri sendiri, anak-anak dan sebagainya. Semua yang disebut itu adalah termasuk dalam perkara naluri atau gharizah yang tidak akan ada pujian bagi yang mencintainya, dan yang demikian itu bukan termasuk daripada bahagian iman kerana ia dipunyai oleh semua manusia sama ada Islam atau kafir
e) Doa
Ertinya: Doa adalah senjata orang Mukmin, tiang bagi agama dan cahaya langit dan bumi.
Hadis ini cukup popular bertujuan untuk menggembirakan orang Islam yang putus harapan dengan hanya berdoa, sedangkan kita disuruh berusaha kemudian barulah bertawakal kepada Allah. Ulama hadis menyifatkan hadis ini sebagai mauduk atau palsu. Hadis ini diriwayatkan oleh Ibn ‘Adi, Hakim dan al-Qudla’i
daripada jalan al-Hassan bin Hammad az-Zlibi daripada Muhammad bin Hasan al-Zubair al-Hamdani daripada Jaafar bin Muhammad bin Ali bin al-Husain daripada ayahnya daripada datuknya, daripada Ali r.a. Kemudian Imam Hakim mengatakan hadis ini hadis sahih tetapi Imam Muhammad Nashruddin al-Bani menolaknya berdasarkan beberapa alasan berikut:-
a. Hadis ini terdapat sanadnya ada yang putus, sebagaimana kata a-Zahabi sendiri dalam kitabnya Mizan al-I’tidal iaitu antara rawi yang bernama Ali al-Husain dengan datuknya Ali bin Abi Talib.
b. Ada rawi yang bernama Muhammad Hasan al-Hamdani. Rawi ini bukan yang dimaksudkan sebagai kepercayaan sebagaimana pendapat Imam Hakim tetapi rawi ini ialah Muhammad bin al-Hasan bin Abi Yazid al-Hamdani seorang pendusta berdasarkan alasan iaitu; Al-Zahabi sendiri telah menjelaskan hadis dengan mengutip pendapat dari Ibn Ma’in dan lain-lainnya yang mengatakan rawi tersebut adalah pendusta, begitu juga pendapat Ibn ‘Adi; dan Hadis ini disebut dalam kitab al-Haitsami ‘al-Majma’, kemudian beliau berkata: Diriwayatkan oleh Abu Ya’la tetapi dalam sanadnya ada rawi yang bernama Muhammad bin al-Hasan bin Abi Yazid seorang rawi yang matruk (ditolak).
Ada hadis lain yang darjatnya sahih iaitu, “Doa itu adalah otaknya ibadah.” Oleh itu jika benar hadis di atas itu palsu, cukuplah kita beramal dengan hadis ini dan juga ayat-ayat Quran yang menggalakkan kita berdoa31.

f) Solat
Jika seseorang itu meninggalkan sembahyang zuhur dosanya adalah seperti dia berzina dengan ibunya sendiri. Jika dia meninggalkan sembahyang asar dosanya adalah seperti meruntuhkan Kaabah.
HADITH MUTAWATIR
Sesiapa yang berdusta ke atasku dengan sengaja, maka siaplah tempat duduknya dalam neraka" (Riwayat al-Bukhari, Muslim, dan selain mereka)


erm begitu banyak hadith palsu yang muncul dalam kalangan masyarakat kita pada hari ini..
bahkan ramai penceramah bebas tetap menggunakan hadith2 ini sebagai hujah mereka...

..saMbuNgan perBincangan hadiTh palsu



FAKTOR BERLAKU HADITH PALSU
1] Politik
Setelah Rasulullah wafat timbullah perpecahan di kalangan umat Islam kerana perbezaan pendapat mengenai jabatan Khilafah.
CONTOH HADITH PALSU
(a) Barangsiapa ingin melihat Adam tentang ketinggian ilmunya, ingin melihat Nuh tentang taqwanya, ingin melihat Ibrahim tentang kebaikan hatinya, ingin melihat Musa tentang kehebatannya dan ingin melihat Isa tentang ibadatnya, maka hendaklah Ia melihat kepada ‘Ali.

2] Ashabiah

Setelah wafat Rasul, maka penyakit Ashabiah jahiliah itu timbul kembali. Mula-mula antara golongan Anshar dan Muhajirin, kemudian antara qabilah Amawiah dan Hasyimiah dan Abbasiah, kemudian antara bangsa Arab dan bangsa Farsi.
CONTOH HADITH PALSU
(a) Orang-orang yang kepercayaan itu ada tiga orang; Aku (Muhammad), Jibril dan Mu’awiah. (fanatik qabilah Umayyah)
(b) Akulah kota ilmu dan Ali adalah pintunya. (fanatik kepada golongan Hasyimiah dan Abbasiah)

3. Fanatik Mazhab
Perbezaan pendapat mengenai hukum-hukum fiqh akhirnya menimbulkan fanatik mazhab yang memkhinzir buta sehingga mereka sanggup membuat hadith-hadith palsu.
CONTOH HADITH PALSU
(a) Akan ada seorang laki-laki di dalam umatku yang dipanggil Abu Hanifah anNu’man bin Thabit, dia adalah suluh, umatku. (fanatik kepada mazhab Hanafi)

(b) Aku (Muhammad) berimam kepada Jibril di sisi Ka ‘bah, maka Ia mengeraskan bacaan (Bismillah) (fanatik kepada mazhab asy-Syafi’e)

4.Golongan Zindiq dan Munafiq’:
Peluk Islam secara pura-pura, kerana takut, mengikut orang ramai atau sesuatu kepentingan duniawi. Para zindiq dan munafiq memusuhi Islam secara senyap-senyap dari dalam, dan berusaha merosakkan Islam dari dalam dengan membuat banyak hadith palsu. Abdul-Karim bin al-Auja’ sahaja telah mengaku membuat empat ribu Hadith mengenai halal dan haram.
CONTOH HADITH PALSU
(a) Aku (Muhammad) adalah penyudah segala Nabi tiada Nabi lagi sesudahku, kecuali jika dikehendaki Allah swt)

5. Ahli-ahli Bid’ah
Ada golongan sesat yang berpendapat, bahawa Hadith-hadith boleh dibuat untuk menarik orang ke arah ibadat. Menurut mereka dusta kerana kebaikan adalah boleh. Golongan al-Karamiah (Pengikut Muhammad bin Karram as-Sajistani) membuat Hadith-hadith mengenai targhib dan tarhib dan Fadhail al Amal. Dengan demikian, maka banyaklah tersebar dalam masyarakat Islam Hadith-hadith mengenai keutamaan amal dan lahirlah banyak amalan-amalan yang bid’ah,
CONTOH HADITH PALSU
(Tiada seorangpun yang berpuasa pada hari Khamis awal bulan Rajab (solat Raghaaib) di antara ‘Isya dan 1/3 awal malam dua belas rakaat, ia memisahkan antara tiap-tiap dua rakaat dengan satu salam, ia membaca Fatihah sekali pada tiap-tiap rakaat: Inna Anzalnahu Fi Lailatil Qadr tiga kali dan Qul Huwallahu Ahad 12 kali, maka demi Allah subhanahu wa ta'aala yang diriku ini di dalam tangannya, tiada seorangpun yang mengerjakan solat ini melainkan Allah subhanahu wa ta'aala mengampuni semua dosanya walaupun sebanyak buih di laut, walaupun sebilangan pasir, walaupun seberat timbangan gunung-ganang dan dedaun pokok, dan ia akan memberi syafa’at pada hari Qiamat kepada 700 ahli rumahnya yang telah diwajibkan masuk Neraka)

6.Golongan Sufi Yang Keliru/Sesat:
Golongan sufi ini banyak terlibat dengan pembuatan dan mengamalkan Hadith-hadith palsu, antara lain ialah:

Hadith-hadith mengenai keutamaan surah-surah Al-Quran satu persatu yang diriwayatkan dari Ubai bin Ka’ab.

7. Ulama’ As-Su’:
ialah ulama duniawi yang menjual agama dengan dunia dengan harga yang murah, suka menjilat penguasa lalu memutarbelitkan kebenaran dengan membuat Hadith-hadith kerana kepentingan dunia, untuk mendekatkan diri dengan para penguasa.
CONTOH HADITH PALSU
Ghiath bin Ibrahim An-Nakha’ie berkunjung ke istana Al-Mahdi. Di kala itu Al-Mahdi sedang bermain burung dara (merpati) kerana beliau sangat suka dengan burung-burung merpati itu. Maka berkatalah Ghiath:
Rasulullah s.a.w. bersabda: (Tidak ada pertaruhan melainkan pada anak panah, unta atau kuda, atau burung)

8.Tukang-tukang Cerita:
Pendongeng-pendongeng atau penglipur lara banyak mencipta Hadith-hadith palsu yang mengandungi kisah-kisah yang aneh ajaib untuk menarik perhatian orang.
CONTOH HADITH PALSU
Diriwayatkan, bahawa Imam Ahmad dan Ibnu Ma’in bersolat di masjid Rasafah. Setelah selesai solat bangunlah seorang tukang cerita di tengah-tengah orang ramai lalu bercerita: Kami diberitakan oleh Ahmad bin Hanbal dan Yahya bin Ma’in yang berkata: Kami diberitakan oleh Abdur-Razaq dari Ma’mar dari Qatadah dari Anas katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: Barangsiapa yang mengucapkan Laa Ilaaha Illallah nescaya Allah subhanahu wa ta'aala menjadikan dari tiap-tiap kalimah seekor burung. Paruhnya dari emas dan bulunya dari marjan (bunga batu karang). Kemudian orang itu terus bercerita kira-kira dua puluh halaman kertas.
Ahmad bin Hanbal dan Yahya bin Ma’in saling berpandangan. Ahmad bertanya Ibnu Ma’in: Engkaukah yang menceritakan Hadith itu kepadanya? Ibnu Ma’in menjawab: Demi Allah subhanahu wa ta'aala, baru sekarang inilah saya mendengarnya. Setelah selesai orang itu bercerita, maka Ibnu Ma’in memberi isyarat kepadanya lalu ia datang kepada Ahmad bin Hanbal dan Ibnu Ma’in. Berkata Ibnu Ma’in: Siapakah yang memberitakan Hadith itu kepadamu? Orang itu menjawab: Ahmad bin Hanbal dan Yahya bin Ma’in. Ibnu Ma’in berkata: Sayalah Ibnu Ma’in dan ini adalah Ahmad bin Hanbal. Kami tidak pernah mendengar sama sekali Hadith itu dari Rasulullah s.a.w. Orang itu menjawab: Saya selalu dengar bahawa Ahmad bin Hanbal dan Yahya bin Ma’in adalah orang bebal, baru sekarang inilah saya dapat mempastikannya. Yahya bertanya: Mengapa demikian? Ia menjawab: Seakan-akan di dunia ini tidak ada Ahmad bin Hanbal dan Yahya bin Ma’in selain kamu berdua. Sesungguhnya Hadith ini telah ditulis dari tujuh belas orang yang bernama Ahmad bin Hanbal dan Yahya bin Ma’in (Al-Maudhu'at, 1, hal. 46)

9. Orang-orang Yang Mencari Rezeki
Bagi melariskan barang-barang jualan atau menarik orang kepada sumber rezekinya banyaklah pula Hadith-hadith palsu yang dibuat orang.
Antaranya ialah:
Saya mengadu kepada Jibril kerana tidak kuat bersetubuh, maka ia menyuruhku supaya memakan bubur Harisah.
Mu’az bin Jabal berkata: Saya bertanya kepada Rasulullah s.a.w. adakah anda didatangi makanan dan syurga? Beliau bersabda: Ya, aku didatangkan harisah dari syurga lalu aku memakannya maka Ia menambahkan kekuatanku bagaikan kekuatan empat puluh orang dan menambahkan jimak-ku seperti jimak empat puluh orang.
Misalnya di Malaysia didapati apabila munculnya bulan Rejab dan Sya`aban maka hadith-hadith palsu mengenai mengenai bulan-bulan tersebut akan dibaca dan diajar secara meluas. Antaranya hadith: "Rejab bulan Allah, Sya`aban bulanku dan Ramadhan bulan umatku". Ini adalah hadith palsu yang direka oleh Ibn Jahdam. (lihat: Ibn Qayyim al-Jauziyyah, al-Manar al-Munif fi al-Sahih wa al-Dha`if, m.s. 95, cetakan: Maktab al-Matbu`at al-Islamiyyah, Halab, Syria)

haDitH paLsu



salam kpd semua pengunjung blog iNNiakHaFuLLah [“,] insya allah kali ini ana nk share tentang hadith palsu. Ini adalah berdasarkan apa yang telah ana belajar di IPTAA. Jom kita explore sama-sama….
PENGERTIAN HADITH PALSU
Bahasa ( اسم مفعول ) berasal daripada perkataan وضع الشىء yang mempunyai beberapa pengertian, antaranya menggaris, mereka, menganggur dan melekat2; atau menjatuhkannya kerana tergugur kedudukannya3.
Istilah ialah Hadith yang disandarkan kepada Nabi s.a.w secara dusta, ianya tidak ada hubungan dengan Nabi s.a.w." (lihat: Nur al-Din Itr, Manhaj al-Nadq fi `Ulum al-Hadith, m.s.301, cetakan: Dar al-Fikr al-Mu`asarah, Beirut)
Menurut istilah lagi berita yang dibuat-buat terhadap Rasulullah s.a.w sebagai pembohongan terhadap baginda3; atau hadis yang direka atau diada-adakan terhadap Rasulullah s.a.w4.
Ulama hadith mendefinisikannya sebagai apa-apa yang tidak pernah keluar daripada Nabi s.a.w sama ada dalam bentuk perkataan atau perbuatan atau taqrir, tetapi disandarkan kepada baginda s.a.w sama ada secara sengaja atau tersalah, jahil atau memperdaya.
SEJARAH KEMUNCULAN HADITH PALSU
Pembuatan Hadith palsu ini bermula setelah Rasulullah saw. meninggal dunia dan berlakunya pertentangan politik, kemudian ia berkembang melalui perkembangan arus politik, ashabiah, fanatik mazhab dan lain-lain. Ia dilakukan oleh orang-orang Islam sendiri yang lemah imannya dan juga oleh orang-orang munafiqin dan kafir zindik.
HUKUM HADITH PALSU
Para ulama bersepakat haram hukumnya meriwayatkan hadis palsu kecuali disertakan diiringi dengan penjelasan mengenai pendustaan dan pembohongannya. Sesiapa yang mengatakan ia hadis sedangkan tahu ia adalah suatu pembohongan terhadap Rasulullah s.a.w, ternyata dia telah terlibat dengan pembohongan terhadap Rasulullah s.a.w
من كذب علي متعمدا فليتبوا مقعده من النار
Maksudnya, “ Sesiapa yang sengaja berdusta kepada-ku, maka sediakanlah tempat tinggalnya di dalam neraka.” (Riwayat Muslim)

Thursday, November 20, 2008

IMAGINASI MANUSIA TENTANG NABI KHIDIR A.S


Pertanyaan:
Siapakah Al-Khidir itu? Apakah ia seorang Nabi atau wali? Apakah ia hidup sampai saat ini sebagaimana dikatakan oleh ramai orang? Sebahagian orang-orang yang saleh telah melihat dan berjumpa dengannya. Apabila masih hidup, dimana ia tinggal? Mengapa beliau tidak muncul dan tidak mengajarkan ilmunya kepada orang-orang, khususnya di zaman sekarang? Saya harapkan mendapat penjelasan yang memuaskan.

Jawapan:
Al-Khidir adalah hamba yang saleh dan disebutkan oleh Allah Ta'ala dalam Surah Al-Kahfi, iaitu sebagai teman sayidina Musa as. Dimana Nabi Musa as. belajar kepadanya.
Al-Khidir mensyaratkan kepadanya agar bersabar. Maka Musa menyanggupinya. Al-Khidir berkata, "Bagaimana kamu dapat bersabar atas sesuatu yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?" Al-Khidir tetap menyertai Musa. Ia adalah seorang hamba yang diberi rahmat oleh Allah dan ilmu dari sisi-Nya. Musa terus berjalan bersamanya dan melihat Al-Khidir telah melobangi perahu. Maka Musa berkata, "Apakah engkau melubanginya supaya penumpangnya tenggelam?"
Cerita selanjutnya telah disebutkan dalam Surah Al-Kahfi.
Musa merasa hairan atas perbuatannya, hingga Al-Khidir menerangkan kepadanya sebab-musabab dari perbuatan yang dilakukan itu. Pada akhir pembicaraannya, Al-Khidir berkata, "Bukanlah aku melakukan itu menurut kemahuanku sendiri. Demikian itu adalah penjelasan dari perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat bersabar atasnya." Maksudnya, semua perbuatan itu hanyalah kerana kemahuan Allah Ta'ala.
Sebahagian orang berkata tentang Al-Khidir:
Ia hidup sesudah Musa hingga zaman Isa, kemudian zaman Nabi Muhammad saw, ia sekarang masih hidup, dan akan hidup hingga Kiamat. Ditulis orang kisah-kisah, riwayat-riwayat dan dongeng-dongeng bahawa Al-Khidir menjumpai si Fulan dan memakaikan kirqah (pakaian) kepada si Fulan dan memberi pesanan kepada si Fulan.
Sama sekali tidak adil pendapat yang mengatakan bahawa Al-Khidir masih hidup - sebagaimana anggapan sementara orang - tetapi sebaliknya, ada dalil-dalil dari Al-Qur'an, Sunnah, akal dan ijma, diantara para ulama dari ummat ini bahawa Al-Khidir sudah tiada.
Saya anggap cukup dengan mengutip keterangan dari kitab Al-Manaarul Muniif fil-Haditsish-Shahih wadl-Dla'if
karangan Ibnul Qayyim.
Ibnul Qayyim rahimahullah menyebutkan dalam kitab itu ciri-ciri dari hadis maudlu, yang tidak diterima dalam agama. Diantara cirinya ialah "hadis-hadis yang menceritakan tentang Al-Khidir dan kehidupannya." Semuanya adalah dusta. Tidak satu pun hadis yang shahih.
Di antara hadis maudlu, itu ialah hadis yang berbunyi:
"Bahawa Rasulullah saw. sedang berada di masjid, ketika itu beliau mendengar pembicaraan dari arah belakangnya. Kemudian beliau melihat, ternyata ia adalah Al-Khidir."
Juga hadis, "Al-Khidir dan Ilyas berjumpa setiap tahun." Dan hadis, "Jibril, Mikail dan Al-Khidir bertemu di Arafah."
Ibrahim Al-Harbi ditanya tentang umur Al-Khidir yang panjang dan bahawa ia masih hidup. Maka beliau menjawab "Tidaklah ada yang memasukkan faham ini kepada orang-orang, kecuali syaitan."
Imam Bukhari ditanya tentang Al-Khidir dan Ilyas, apakah keduanya masih hidup? Maka beliau menjawab, "Bagaimana hal itu terjadi?" Nabi saw. telah bersabda, "Tidaklah akan hidup sampai seratus tahun lagi bagi orang-orang yang berada di muka bumi ini." (H.r. Bukhari-Muslim).
Ramai imam lainnya yang ketika ditanya tentang hal itu, maka mereka menjawab dengan menggunakan Al-Qur'an sebagai dalil:
“Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusia pun sebelum kamu (Muhammad), maka jika kamu mati apakah mereka akan kekal?” (Q.s. Al-Anbiyaa': 34).
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah ditanya tentang hal itu, maka ia menjawab, "Andaikata Al-Khidir masih hidup, tentulah ia wajib mendatangi Nabi saw. dan berjihad bersamanya, serta belajar darinya." Nabi saw. telah bersabda ketika perang Badar, "Ya Allah, jika pasukan ini binasa, niscaya Engkau tidak disembah di bumi."
Pada waktu itu mereka berjumlah 313 orang laki-laki yang dikenal dengan nama-nama mereka, nama-nama dari bapa-bapa mereka dan suku-suku mereka. Maka, di manakah Al-Khidir pada waktu itu?
Al-Qur'an dan Sunnah serta pembicaraan para peneliti ummat menyangkal masih adanya kehidupan Al-Khidir seperti anggapan mereka. Sebagaimana firman Allah swt. di atas.
Jika Al-Khidir itu manusia, maka ia tidak akan kekal, kerana hal itu ditolak Al-Qur'anul Karim dan Sunnah yang suci. Seandainya ia masih hidup, tentulah ia datang kepada Nabi saw. Nabi saw. telah bersabda, "Demi Allah, andaikata Musa masih hidup, tentu ia akan mengikuti aku." (H.r. Ahmad, dari Jabir bin Abdullah).
Jika Al-Khidir seorang Nabi, maka ia tidak lebih utama daripada Musa as, dan jika seorang wali, tidaklah ia lebih utama daripada Abu Bakar r.a.
Apakah hikmahnya sehingga ia hidup hingga kini - sebagaimana anggapan orang-orang - di padang luas, gurun dan gunung-gunung? Apakah faedahnya syar'iyah mahupun akliah di balik ini? Sesungguhnya orang-orang selalu menyukai cerita-ccrita ajaib dan dongeng-dongeng fantastis. Mereka menggambarkannya menurut keinginan mereka, sedangkan hasil dari imajinasinya, mereka gunakan sebagai baju keagamaan. Cerita ini disebarkan diantara sebahagian orang awam dan mereka menganggapnya berasal dari agama mereka, padahal sama sekali bukan dari agama. Hikayat-hikayat yang diceritakan tentang Al-Khidir hanyalah rekayasa manusia dan tidak diturunkan oleh Allah hujjah untuk itu.
Adapun mengenai pertanyaan: Apakah ia seorang Nabi atau wali?
Para ulama berbeza pendapat mengenai hal itu. Tampaknya yang lebih tepat Al-Khidir adalah seorang Nabi, sebagaimana tercantum pada ayat yang mulia dari Surah Al-Kahfi, “... dan bukanlah aku melakukannya menurut kemahuanku sendiri ...” (Q.s. Al-Kahfi: 82).
Perkataan itu adalah dalil bahawa ia melakukan itu berdasarkan perintah Allah dan wahyu-Nya, bukan dari dirinya. Lebih tepatnya dia adalah seorang Nabi bukan wali.
SUMBER: FATWA QARDHAWI

WANITA KE SALON??? BOLEHKAH ???



Pertanyaan:
Apakah boleh wanita Muslimat menghias (mempercantik) dirinya di tempat-tempat tertentu, misalnya pada saat ini, yang dinamakan salon kecantikan, dengan alasan keadaan masa kini bagi wanita sangat penting untuk tampil dengan perlengkapan dan cara-cara berhias seperti itu yang bersifat modren?
Selain itu, bolehkah wanita memakai rambut palsu atau tutup kepala yang dibuat khusus untuk itu?
Jawapan:
Agama Islam menentang kehidupan yang bersifat kesengsaraan dan menyiksa diri, sebagaimana yang telah dipraktekkan oleh sebahagian dari pemeluk agama lain dan aliran tertentu. Agama Islam pun menganjurkan bagi ummatnya untuk selalu tampak indah dengan cara sederhana dan layak, yang tidak berlebih-lebihan. Bahkan Islam menganjurkan di saat hendak mengerjakan ibadat, supaya berhias diri disamping menjaga kebersihan dan kesucian tempat mahupun pakaian.
Allah swt. berfirman:
“... pakailah pakaianmu yang indah pada setiap (memasuki) masjid ...” (Q.s.Al-A'raaf: 31)
Bila Islam sudah menetapkan hal-hal yang indah, baik bagi laki-laki mahupun wanita, maka terhadap wanita, Islam lebih memberi perhatian dan kelonggaran, kerana fitrahnya, sebagaimana dibolehkannya memakai kain sutera dan perhiasan emas, dimana hal itu diharamkan bagi kaum laki-laki.
Adapun hal-hal yang dianggap oleh manusia baik, tetapi membawa kerosakan dan perubahan pada tubuhnya, dari yang telah diciptakan oleh Allah swt, dimana perubahan itu tidak layak bagi fitrah manusia, tentu hal itu pengaruh dari perbuatan syaitan yang hendak memperdayakan. Oleh kerana itu, perbuatan tersebut dilarang. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad saw.:
"Allah melaknati pembuatan tatto, iaitu menusukkan jarum ke kulit dengan warna yang berupa tulisan, gambar bunga, simbol-simbol dan sebagainya; mempertajam gigi, memendekkan atau menyambung rambut dengan rambut orang lain, (yang bersifat palsu, menipu dan sebagainya)." (Hadis shahih).
Sebagaimana riwayat Said bin Musayyab, salah seorang sahabat Nabi saw. ketika Muawiyah berada di Madinah setelah beliau berpidato, tiba-tiba mengeluarkan segenggam rambut dan mengatakan, "Inilah rambut yang dinamakan Nabi saw. azzur yang ertinya atwashilah (penyambung), yang dipakai oleh wanita untuk menyambung rambutnya, hal itulah yang dilarang oleh Rasulullah saw. dan tentu hal itu adalah perbuatan orang-orang Yahudi. Bagaimana dengan Anda, wahai para ulama, apakah kalian tidak melarang hal itu? Padahal aku telah mendengar sabda Nabi saw. yang ertinya, 'Sesungguhnya terbinasanya orang-orang Israel itu kerana para wanitanya memakai itu (rambut palsu) terus-menerus'." (H.r. Bukhari).
Nabi saw. menamakan perbuatan itu sebagai suatu bentuk kepalsuan, supaya tampak hikmah sebab dilarangnya hal itu bagi kaum wanita, dan kerana hal itu juga merupakan sebahagian dari tipu muslihat.
Bagi wanita yang menghias rambut atau lainnya di salon-salon kecantikan, sedang yang menanganinya (karyawannya) adalah kaum laki-laki. Hal itu jelas dilarang, kerana bukan saja bertemu dengan laki-laki yang bukan muhrimnya, tetapi lebih dari itu, sudah pasti itu haram, walaupun dilakukan di rumah sendiri.
Bagi wanita Muslimat yang tujuannya taat kepada agama dan Tuhannya, sebaiknya berhias diri di rumahnya sendiri untuk suaminya, bukan di luar rumah atau di tengah jalan untuk orang lain. Yang demikian itu adalah tingkah laku kaum Yahudi yang menginginkan cara-cara moderen dan sebagainya
SUMBER: FATWA QARDHAWI

WANITA MODEN: RAMBUT AURAT KE???



Pertanyaan:
Ada sebahagian orang mengatakan bahawa rambut wanita tidak termasuk aurat dan boleh dibuka. Apakah hal ini benar dan bagaimana dalilnya?

Jawapan:
Telah menjadi suatu ijma' bagi kaum Muslimin di semua negara dan di setiap masa pada semua golongan fuqaha, ulama, ahli-ahli hadis dan ahli tasawuf, bahawa rambut wanita itu termasuk perhiasan yang wajib ditutup, tidak boleh dibuka di hadapan orang yang bukan muhrimnya.
Adapun sanad dan dalil dari ijma' tersebut ialah ayat Al-Qur'an:
“Katakanlah kepada wanita yang beriman, 'Hendaklah mereka menahan pandangannya, memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) tampak darinya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, ...” (Q.s. An-Nuur: 31).
Maka, berdasarkan ayat di atas, Allah swt. telah melarang bagi wanita Mukminat untuk memperlihatkan perhiasannya. Kecuali yang lahir (biasa tampak). Di antara para ulama, baik dahulu mahupun sekarang, tidak ada yang mengatakan bahawa rambut wanita itu termasuk hal-hal yang lahir; bahkan ulama-ulama yang berpandangan luas, hal itu digolongkan perhiasan yang tidak tampak.
Dalam tafsirnya, Al-Qurthubi mengatakan, "Allah swt. telah melarang kepada kaum wanita, agar dia tidak menampakkan perhiasannya (keindahannya), kecuali kepada orang-orang tertentu; atau perhiasan yang biasa tampak."
Ibnu Mas'ud berkata, "Perhiasan yang lahir (biasa tampak) ialah pakaian." Ditambahkan oleh Ibnu Jubair, "Wajah" Ditambah pula oleh Sa'id Ibnu Jubair dan Al-Auzai, "Wajah, kedua tangan dan pakaian."
Ibnu Abbas, Qatadah dan Al-Masuri Ibnu Makhramah berkata, "Perhiasan (keindahan) yang lahir itu ialah celak, perhiasan dan cincin termasuk dibolehkan (mubah)."
Ibnu Atiyah berkata, "Yang jelas bagi saya ialah yang sesuai dengan erti ayat tersebut, bahawa wanita diperintahkan untuk tidak menampakkan dirinya dalam keadaan berhias yang indah dan supaya berusaha menutupi hal itu. Perkecualian pada bahagian-bahagian yang kiranya berat untuk menutupinya, kerana darurat dan sukar, misalnya wajah dan tangan."
Berkata Al-Qurthubi, "Pandangan Ibnu Atiyah tersebut baik sekali, kerana biasanya wajah dan kedua tangan itu tampak di waktu biasa dan ketika melakukan amal ibadat, misalnya salat, ibadat haji dan sebagainya."
Hal yang demikian ini sesuai dengan apa yang diriwayatkan oleh Abu Daud dari Aisyah r.a. bahawa ketika Asma' binti Abu Bakar r.a. bertemu dengan Rasulullah saw, ketika itu Asma' sedang mengenakan pakaian tipis, lalu Rasulullah saw. memalingkan muka seraya bersabda:
"Wahai Asma'! Sesungguhnya, jika seorang wanita sudah sampai masa haid, maka tidak layak lagi bagi dirinya menampakkannya, kecuali ini ..." (beliau mengisyaratkan pada muka dan tangannya).
Dengan demikian, sabda Rasulullah saw. itu menunjukkan bahawa rambut wanita tidak termasuk perhiasan yang boleh ditampakkan, kecuali wajah dan tangan.
Allah swt. telah memerintahkan bagi kaum wanita Mukmin, dalam ayat di atas, untuk menutup tempat-tempat yang biasanya terbuka di bahagian dada. Erti Al-Khimar itu ialah "kain untuk menutup kepala," sebagaimana serban bagi laki-laki, sebagaimana keterangan para ulama dan ahli tafsir. Hal ini (hadis yang menganjurkan menutup kepala) tidak terdapat pada hadis manapun.
Al-Qurthubi berkata, "Sebab turunnya ayat tersebut ialah bahawa pada masa itu kaum wanita jika menutup kepala dengan akhmirah (tudung), maka tudung itu ditarik ke belakang, sehingga dada, leher dan telinganya tidak tertutup. Maka, Allah swt. memerintahkan untuk menutup bahagian mukanya, iaitu dada dan lainnya."
Dalam riwayat Al-Bukhari, bahawa Aisyah r.a. telah berkata, "Mudah-mudahan wanita yang berhijrah itu dirahmati Allah."
Ketika turun ayat tersebut, mereka segera merobek pakaiannya untuk menutupi apa yang terbuka.
Ketika Aisyah r.a. didatangi oleh Hafsah, kemenakannya, anak dari saudaranya yang bernama Abdurrahman r.a. dengan memakai tudung (khamirah) yang tipis di bahagian lehernya, Aisyah r.a. lalu berkata, "Ini amat tipis, tidak dapat menutupinya."
SUMBER: FATWA QARDHAWI

SaLaM kePada seMua peNgunJung bLog iNNi akHaFuLLah [ “,]


atas perMintaan seOraNg peNgUnjung bLog ini ana aKn cUba unTuk mengeMukakan Laman Fatwa YusUf Al-QardaWi….first of all nk share ttg biOdata tokoh ni
Prof Dr Yusof al Qardhawi, 73 tahun Dilahirkan di Mesir pada tahun 1926 hafadz alQur'an pada umur 9 tahun graduan alAzhar,dari peringkat rendah hingga PhD dan mendapat PhD (syari'ah) pada tahun 1973; Diiktiraf oleh alAzhar bahawa Dr Qardhawi
dan Dr Muhammad alGhazali adalah dua lulusan PhD terbaik utk abad ini.. Beliau juga adalah anggota dalam beberapa lembaga dan institusi ilmiah dan dakwah, antaranya
Lembaga Fiqh Rabitah Alam Islami di Makkatul, Mukarramah dan Lembaga Diraja bagi Kajian Tamadun Islam di Jordan dan juga Markas Pusat Kajian Islam di Oxford dan begitu juga Majlis Amanah di Universiti Islam Islamabad dan Organisasi Dakwah Islamiah di Khartoum,Ketua Jawatankuasa Perunding Syar'ie di beberapa bank Islam,
Ketua Pusat Kajian Sunnah dan Sirah di Qatar dan Pengerusi Majlis Fatwa dan Penyelidikan di Eropah

Lahir di sebuah desa kecil di Mesir bernama Shafth Turaab di tengah Delta pada 9 September 1926. Usia 10 tahun, ia sudah hafal al-Qur'an. Menamatkan pendidikan di Ma'had Thantha dan Ma'had Tsanawi, Qardhawi terus melanjutkan ke Universiti al-Azhar, Fakultas Ushuluddin. Dan lulus tahun 1952. Tapi gelar doktornya baru dia peroleh pada tahun 1972 dengan disertasi "Zakat dan Dampaknya Dalam Penanggulangan Kemiskinan", yang kemudian di sempurnakan menjadi Fiqh Zakat. Sebuah buku yang sangat konprehensif membahas persoalan zakat dengan nuansa moden. Sebab keterlambatannya meraih gelar doktor, kerana dia sempat meninggalkan Mesir akibat kejamnya rezim yang berkuasa saat itu. Ia terpaksa menuju Qatar pada tahun 1961 dan di sana sempat mendirikan Fakultas Syariah di Universiti Qatar.
Pada saat yang sama, ia juga mendirikan Pusat Kajian Sejarah dan Sunnah Nabi. Ia mendapat kewarganegaraan Qatar dan menjadikan Doha sebagai tempat tinggalnya. Dalam perjalanan hidupnya, Qardhawi pernah mengenyam "pendidikan" penjara sejak dari mudanya. Saat Mesir dipegang Raja Faruk, dia masuk bui tahun 1949, saat umurnya masih 23 tahun, kerana keterlibatannya dalam pergerakan Ikhwanul Muslimin. Pada April tahun 1956, ia ditangkap lagi saat terjadi Revolusi Jun di Mesir. Bulan Oktober kembali ia mendekam di penjara militer selama dua tahun. Qardhawi terkenal dengan khutbah-khutbahnya yang berani sehingga sempat dilarang sebagai khatib di sebuah masjid di daerah Zamalik. Alasannya, khutbah-khutbahnya dinilai menciptakan opini umum tentang ketidakadilan rejim saat itu. Qardhawi memiliki tujuh anak. Empat puteri dan tiga putera. Sebagai seorang ulama yang sangat terbuka, dia membebaskan anak-anaknya untuk menuntut ilmu apa saja sesuai dengan minat dan bakat serta kecenderungan masing-masing.

Dan hebatnya lagi, dia tidak membezakan pendidikan yang harus ditempuh anak-anak perempuannya dan anak laki-lakinya. Salah seorang puterinya memperoleh gelar doktor fizik dalam bidang nuklir dari Inggris. Puteri keduanya memperoleh gelar doktor dalam bidang kimia juga dari Inggris, sedangkan yang ketiga masih menempuh S3. Adapun yang keempat telah menyelesaikan pendidikan S1-nya di Universiti Texas Amerika. Anak laki-laki yang pertama menempuh S3 dalam bidang teknik elektro di Amerika, yang kedua belajar di Universiti Darul Ulum Mesir. Sedangkan yang bungsu telah menyelesaikan kuliahnya pada fakultas teknik jurusan elektrik. Dilihat dari beragamnya pendidikan anak-anaknya, kita boleh membaca sikap dan pandangan Qardhawi terhadap pendidikan moden.

Dari tujuh anaknya, hanya satu yang belajar di Universiti Darul Ulum Mesir dan menempuh pendidikan agama. Sedangkan yang lainnya, mengambil pendidikan umum dan semuanya ditempuh di luar negeri. Sebabnya ialah, kerana Qardhawi merupakan seorang ulama yang menolak pembahagian ilmu secara dikotomis. Semua ilmu baik Islami dan tidak Islami, tergantung kepada orang yang memandang dan mempergunakannya. Pemisahan ilmu secara dikotomis itu, menurut Qardhawi, telah menghambat kemajuan umat Islam.

SUMBER: FATWA QARDHAWI

Wednesday, November 19, 2008

...Malaikat suka duduk dalam majlis ILmu...


Dari Abu Hurairah ra berkata bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: "Allah Tabaraka wa Taala mempunyai para malaikat yang ditugaskan mencari majlis zikir, sebaik saja mereka menjumpai majlis zikir, maka mereka akan duduk bersama orang-orang yang sedang berzikir serta memanggil malaikat-malaikat yang lain. Mereka akan datang berkerumun mengelilingi orang-orang yang sedang berzikir itu dengan sayap-sayap mereka sehingga memenuhi ruang antara mereka dengan langit dunia.
Apabila majlis berzikir itu tamat, maka para malaikat akan naik kembali ke langit. Lalu Allah SWT bertanya mereka: "Wahai para malaikatKu, dari manakah kamu semua?" Berkata para Malaikat: "Ya Tuhan kami, kami baru saja pulang dari memeriksa hamba-hambaMu di bumi, mereka bertasbih, takbir, talil dan tahmid serta memohon kepadaMu." Sebenarnya Allah SWT lebih mengetahui tentang perbuatan mereka dan semua makhluk ciptaannya. Setelah Allah SWT mendengar kata-kata para malaikatNya, maka Allah SWT pun berfiman: "Wahai para malaikatku, apakah yang mereka minta kepadaKu?" Berkata para malaikat: "Hamba-hambamu itu memohon syurga dariMu." Allah SWT bertanya lagi: "Pemahkah mereka melihat akan syurga itu?" Berkata para malaikat lagi: "Mereka tidak pernah melihat syurga itu."
Berfiman Allah SWT: "Hamba-hambaKu memohon syurga padahal mereka tidak melihatnya dan apalagi kalau mereka melihat syurga itu." Berkata para malaikat: "Mereka juga memohon kebebasan." Allah SWT bertanya: "Mohon bebas dari apa?" Berkata para malaikat: "HambaMu itu memohon kepadaMu supaya mereka itu dibebaskan dari neraka jahanam." Allah SWT bertanya para malaikat lagi: "Pernahkah hamba-hambaKu melihatkan nerakaKu itu?" Berkata para malaikat: "Tidak ya Allah." Allah SWT berfirman: "Hamba-hambaKu itu tidak pemah melihat neraka jahanam, tapi mereka memohon supaya dibebaskan darinya, apalagi kalau mereka melihatnya."
Kemudian para malaikat berkata lagi: "Ya Allah, hambaMu itu memohon ampun kepadaMu," Allah SWT berfiman: "Dengarlah wahai para malaikatKu, Aku mengampuni mereka itu dan aku akan memberi apa yang mereka minta serta membebaskan mereka dari api neraka yang mereka takut itu." Berkata malaikat lagi: "Ya Allah, di antara mereka itu terdapat seorang hamba yang penuh dengan dosa, dia melalui majlis itu lalu duduk bersama mereka yang sedang berzikir." Allah SWT berkata: "Orang itu pun Ku ampuni, begitu juga dengan setiap orang yang terlibat dalam majlis zikir itu, tidak ada yang celaka

my special friends


because we're friends..
there is no value that can be placed on our friendship...
it cannot be measured.
A friendship like ours could never be bought with money or even promises.

to me,
it's a treasure in itself.
i'm so thankful for our feelings of closeness..
of personal regard and respect.

i'm glad for the experiences,
we've spent together..learning and growing then sharing
what we've learned with the world.

our friendship will always be one of the truly special parts of my life..
and while I don’t say this everyday.
maybe that’s good ..
because if I said it everyday,
I wouldn’t mean as much as it does in moments like this,
I’m glad we’re friends.

p/s:iLa zamiLati aSifNi 'ala KuLLi hal
ma kana SaYyiin faHuwa miN dho'fi NaFsi..

beRcInta???



Ulama Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ditanya teNtaNg hubungan cinta sebelum nikah.

Jawab beliau; Jika hubungan itu sebelum nikah, baik sudah lamaran atau belum, maka hukumnya adalah HARAM, krn tidak boleh seseorang untuk bersenang-senang dengan wanita asing (bukan mahramnya) baik melalui ucapan, memandang, atau berdua-duaan. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda: Jgnlah seorang lelaki bedua-duaan dgn seorg wanita kecuali ada brsama2 mahramnya, dan jgnlah sesorg wanita berpergian kecuali brsama mahramnya..

Monday, June 16, 2008

=1o saHaBAT YG DIjANJIKAN sYURGa..=


MEREKA YANG DIJANJIKAN SYURGA OLEH ALLAH TA’ALA

Mereka yang dijanjikan syurga oleh Allah Ta’ala dikenali menurut B. Arab sebagai “ المبشَرين بالجنَة " “ ~ Al-Mubashharin Bil Jannah . Manakala yang dimaksudkan oleh para ulama’ sebagai mereka yang dijanjikan syurga oleh Allah Ta’ala ialah golongan manusia yang dijamin oleh Allah Ta’ala dengan syurga, yang mana berita gembira itu disampaikan melalui lisan Baginda Rasulullah s.a.w , samada ianya berbentuk Al-quran Al-Karim , ataupun Hadist An-Nabawi.


Golongan yang dijanjikan Allah Ta’ala dengan syurga ini sebenarnya ramai, bukan setakat 10 orang sahaja – sebagai mana yang difahami oleh sebahagian muslimin iaitu golongan yang berusaha berhempas-pulas menjaga keimanan mereka ( aqidah ) mereka dan sentiasa mentaati Allah Ta’ala. Hal ini diceritakan oleh Allah Ta’ala di dalam Al-Quran Al-Karim itu sendiri di antaranya ;

وَبَشِّرِ الَّذِين آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ كُلَّمَا رُزِقُواْ مِنْهَا مِن ثَمَرَةٍ رِّزْقاً قَالُواْ هَـذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِن قَبْلُ وَأُتُواْ بِهِ مُتَشَابِهاً وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُّطَهَّرَةٌ وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

[ Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh, sesungguhnya mereka beroleh syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; tiap-tiap kali mereka diberikan satu pemberian dari sejenis buah-buahan syurga itu, mereka berkata: "Inilah yang telah diberikan kepada kami dahulu"; dan mereka diberikan rezeki itu yang sama rupanya (tetapi berlainan hakikatnya), dan disediakan untuk mereka dalam syurga itu pasangan-pasangan, isteri-isteri yang sentiasa bersih suci, sedang mereka pula kekal di dalamnya selama-lamanya. ( Ayat 25 , Surah Al-Baqarah )


إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ

[Sesungguhnya orang-orang yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: "Tuhan kami ialah Allah", kemudian mereka tetap teguh di atas jalan yang betul, akan turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): "Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan terimalah berita gembira bahawa kamu akan beroleh syurga yang telah dijanjikan kepada kamu.
( Ayat 30 , Surah Al-Fussilat )

Mereka yang dijanjikan dengan syurga ini juga ada berbagai-bagai jenis martabatnya , ada yang diazab terlebih dahulu di dalam neraka – mengikut kadar dosa-dosa yang dimilikinya – dan kemudiannya dimasukkan ke dalam syurga.

Ada pula yang masuk ke dalam neraka sebentar , kemudian dimasukkan ke dalam syurga.

Dan ada pula yang masuk ke dalam syurga terus tanpa dihisab, iaitu di padang mahsyar – dengan melalui proses yang amat sukar seperti ke sana-sini demi mencari Para Anbiya’ a.s yang boleh memberikan mereka syafaat.

Ada pula yang masuk ke dalam syurga secara “ berterbangan terus ke dalam syurga “ iaitu bagi para syuhadak ( orang-orang yang mati syahid di dalam memperjuangkan Islam ) .

Pendek kata : Semua orang Islam, sebanyak mana pun dosanya – selagi dia tidak menyekutukan Allah Ta’ala – maka mereka berpeluang untuk masuk ke dalam syurga jua akhirnya !.

SIAPAKAH PULA 10 ORANG SAHABAT YANG DIJANJIKAN SYURGA ITU ? DAN KALAU BENARLAH YANG DIJANJIKAN MASUK SYURGA ITU BUKAN SEKADAR 10 ORANG ITU SAHAJA ,
MAKA KENAPAKAH YANG SELAIN 10 ORANG ITU TIDAK TERKENAL ?

Jawapannya : 10 ORANG YANG DIJANJIKAN SYURGA ini lebih terkenal daripada selain mereka kerana ianya merupakan para sahabat ( r.a ) yang amat terkenal ( popular ) dan satu lagi, ianya diriwayatkan oleh hadis yang menyenaraikan nama-nama mereka secara sekelompok ( 10 orang sekaligus ), berbeza pula dengan selain mereka – yang juga dijanjikan syurga – akan tetapi , nama-nama para sahabat (r.a) selain mereka itu disebut secara berasingan oleh Rasulullah s.a.w , bukannya disebut secara sekaligus @ sekolompok sebagaimana 10 orang yang dijanjikan memasuki syurga. Dan kebanyakan mereka yang dijanjikan dengan syurga adalah Generasi Pertama Islam , iaitu para sahabat (ra) yang telah banyak berkorban untuk mengembangkan dan mempertahankan agama Allah Ta’ala ini !.

10 Orang yang dijanjikan syurga sebagaimana disebut secara sekaligus oleh Baginda Rasulullah s.a.w ialah sebagaimana hadis berikut :


عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ حُمَيْدٍ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ سَعِيدَ بْنَ زَيْدٍ حَدَّثَهُ فِي نَفَرٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ عَشَرَةٌ فِي الْجَنَّةِ أَبُو بَكْرٍ فِي الْجَنَّةِ وَعُمَرُ فِي الْجَنَّةِ وَعُثْمَانُ وَعَلِيٌّ وَالزُّبَيْرُ وَطَلْحَةُ وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ وَأَبُو عُبَيْدَةَ وَسَعْدُ بْنُ أَبِي وَقَّاصٍ قَالَ فَعَدَّ هَؤُلَاءِ التِّسْعَةَ وَسَكَتَ عَنِ الْعَاشِرِ فَقَالَ الْقَوْمُ نَنْشُدُكَ اللَّهَ يَا أَبَا الْأَعْوَرِ مَنِ الْعَاشِرُ قَالَ نَشَدْتُمُونِي بِاللَّهِ أَبُو الْأَعْوَرِ فِي الْجَنَّةِ قَالَ أَبُو عِيسَى أَبُو الْأَعْوَرِ هُوَ سَعِيدُ بْنُ زَيْدِ بْنِ عَمْرِو

Ertinya : “ Daripada Abdul Rahman Bin Humaid, daripada bapanya : Sesungguhnya Said Bin Zaid pernah menceritakan kepadanya mengenai satu kumpulan , dengan katanya : Pernah Baginda RasululLah s.a.w bersabda : 10 orang yang akan memasuki syurga iaitu (1)- Abu Bakar , (2)- Umar, (3)-Utsman , (4)- Ali , (5)- Zubair , (6)-Tolhah , (7)-Abdul Rahman , (8) – Abu ‘Ubaidah , (9) Sa’ad Bin Abu Waqqas ~ maka beberapa orang yang mengira-ngira jumlah semua yang dijanjikan dengan syurga itu , di manakah lagi seorang ?. Lalu mereka bertanya kepada Said Bin Zaid : Demi Allah Wahai Abu A’awar ! Siapakah dia orang yang kesepuluh itu ?. Maka Said Bin Zaid pun menjawabnya : Bukahkah kamu sendiri telah bersumpah bahawa Abu A’awar itu pun adalah di kalangan mereka yang dijanjikan syurga ? “. – Imam Abu ‘Isa (At-Tirmidzie) menyatakan : “ Abu A’awar itu sendiri adalah Said Bin Zaid Bin ‘Amru “ . ~ ( Hadis Sahih riwayat Imam At-Tirmidzie , di dalam Kitab Al-Manaqib : 3681 ) dan hadis seumpama ini diriwayatkan juga oleh Imam Abu Dawud rh di dalam sunannya – Kitab As-Sunnah : 4031 dan juga Imam Ahmad – Musnad Al-Ansar : 21, 088 )

10 orang itu ialah :

1- Saidina Abu Bakar As-Siddiq (ra).
2- Saidina Umar Al-Khattab (ra).
3- Saidna Utsman Bin Al-‘Affan (ra).
4- Saidina Ali Bin Abu Talib (ra).
5- Saidina Zubair Bin Al-‘Awwam (ra).
6- Saidina Tolhah Bin ‘UbaidiLlah (ra).
7- Saidina Abdul Rahman Bin ‘Auf (ra).
8- Saidina Abu ‘Ubaidah ‘Amir Bin Al-Jarrah (ra).
9- Saidina Sa’ad Bin Abu Waqqas (ra).
10- Saidina Sa’id Bin Zaid (ra).

Jadi sebagaimana dijelaskan tadi, 10 orang ini bukanlah menunjukkan bahawa mereka sahaja yang dijamin masuk syurga , walhal banyak hadis-hadis lain yang sahih yang menunjukkan bahawa begitu ramai para sahabat (ra ) dan umat Islam yang dijanjikan syurga.

Sebagai contohnya : Saidina Bilal Bin Rabah (ra) sendiri telah diberikan pangkat sebagai “ahli syurga” kerana beliau (ra) merupakan sahabat yang tidak pernah putus wudhuknya ( air sembahyangnya ) di dalam jangkamasa yang lama.

Saidina Abu Darda’ (ra) juga digelar oleh Baginda Rasulullah s.a.w sebagai ahli syurga kerana hatinya yang begitu mulia dan tidak pernah menyimpan sebarang hasad-dengki terhadap sesama manusia.

Saidina ‘Ukasyah (ra) juga digelar sebagai ahli syurga.

Menurut hadis , umat Rasulullah s.a.w yang dijamin masuk ke dalam syurga tanpa hisab adalah sebanyak 70 ribu orang ( Hadis riwayat Imam Al-Bukhari rh ).

Manakala di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam At-Tirmidzie (rh) pula dijelaskan bahawa ahli-ahli syurga kesemuanya berjumlah 120 ribu barisan dan 80 ribu barisan daripada 120 ribu barisan itu adalah terdiri daripada umat Saidina Rasulullah s.a.w.

Perlulah kita fahami , andainya golongan yang dijanjikan syurga ini tanpa hisab, kebanyakannya daripada kalangan sahabat (ra) dan mereka yang mati syahid di jalan Allah Ta’ala, maka betapa pula dengan golongan isteri-isteri Rasulullah s.a.w ?, walhal mereka sendiri telah menunjukkan jasa yang terlalu besar dan pengorbanan yang tiada taranya di dalam memperjuangkan Islam ini !!.

Friday, June 13, 2008

.:reNungan:.


Sesungguhnya iblis itu berdiri di hadapanmu, nafsu di sebelah kananmu, dunia di belakangmu, anggota di sekelilingmu dan Allah juga bersamamu. Iblis yang dilaknat menyuruhmu meninggalkan agama. Nafsu menyuruhmu berbuat maksiat. Keinginan hawa nafsu menyerumu ke arah syahwat. Dunia menyeru supaya memilihnya daripada Akhirat. Anggotamu menyerumu berbuat dosa. Allah menyerumu ke Syurga dan keampunan-Nya. Siapa yang menyahut seruan iblis terkeluarlah agamanya. Siapa yang menyahut seruan nafsu terkeluar rohnya (roh kemanusiaan). Siapa yang menyahut seruan syahwat, terkeluar akalnya. Siapa yang menyahut seruan anggota, terkeluarlah Syurganya. Siapa yang menyahut seruan Allah, terkeluarlah kejahatannya dan memperolehi segala kebaikan-kata2 khalifah abu bakar assiddiq

.:tiPs berCiNta?:.


Tips Bercinta dgn ALLAH
1. Sentiasa utamakan urusan ALLAH dlm segenap perkara spt solat di awal waktu

2. Memikir dan mengingati ALLAH di mana2 shj

3. Sentiasa bersangka BAIK dgn ALLAH

4. Sentiasa mengharapkan perkara2 yg BAIK dr ALLAH

5. Berusaha dptkan khusyuk dlm solat

6. Berusaha memahami & menghayati ayat2 suci alQuran

7. Buat BAIK dlm setiap kesempatan yg ada

8. [-xJgn sangka cinta ALLAH tidak boleh dicapai ~ sentiasa husnuzhon kpdNYA

9. Hindari perbuatan jahat & akhlaq yg buruk

10. Fahami hakikat bhw segala jenis cinta bersifat FANA (akan binasa),
namun cinta kpd ALLAH adalah BAQA (kekal selama2nya):x

=keNapa?=


KITA seRiNg BERTANYA : KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN?

QURAN MENJAWAB "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." - Surah Al-Baqarah ayat 216

KITA seRing BERTANYA : KENAPA UJIAN SEBERAT INI?
QURAN MENJAWAB "Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya. " - Surah Al-Baqarah ayat 286

KITA seRiNg BERTANYA : KENAPA RASA FRUST? QURAN MENJAWAB "Jgnlah kamu bersikap lemah, dan jgnlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org2 yg beriman." - Surah Al-Imran ayat 139

Tuesday, April 29, 2008

.:PuteRi-puTeri teLadan DaLam IsLAM:.



SAHLAH BINTI SUHAIL R.A
MENDAPAT RUKHSAH RASULULLAH S.A.W

Ketika zaman Rasullah s.aw,tidak ramai orang yang mendapat rukhsah (kemudahan) daripada Rasulullah s.a.w sebagaimana diberikan kepada Sahlah binti Suhail bin Amru al-Quraisy al-Amiriyah.Beliau memang seorang wanita yang bertuah.Sahlah merupakan antara mereka yang terawal memeluk Islam.Beliau memeluk Islam ketika masih berada di Makkah.Beliau kemudiannya dibaiat Rasulullah s.a.w dan berhijrah ke Habsyah bersama suaminya; Abu Huzaifah bin Utbah.Hasil perkahwinan ini,mereka dikurniakan seorang putera yang diberi nama Muhammad bin Abu Huzaifah.
Beliau juga sangat beruntung kerana berasal dari keluarga yang baik.Beliau mendapat kurnia masuk Islam bersama kumpulan pertama dari Madinah yang beriman kepada Allah.Suaminya pula merupakan anak kepada seorang pemimpin besar jahiliyah;Utbah bin Rabi’ah bin Abdu Syams ai-Quraisy al-Abasiy.Abu Huzaifah juga merupakan antara orang pertama masuk Islam.
Kalangan saudara-saudara Sahlah juga terkenal sebagai orang yang dihormati di zaman itu.Abu jandal bin Suhail,seorang sahabat yang mulia,Abdullah bin Suhail,termasuk golongan terawal masuk Islam dan ikut Perang Badar.Sementara bapanya,Suhail bin amru pula merupakan pemidato ulung kaum Quraisy dan pemimpin mereka.Juga dikenali sebagai seorang pemaaf,dermawan dan fasih dalam berkhutbah.
Sementara saudara perempuannya yang cukup dikenali adalah Ummu Khulthum binti suhail.Beliau juga antara orang terawal memeluk Islam ketika masih tinggal di Makkah.Beliau juga dibaiat oleh Rasulullah s.a.w dan berhijrah ke Habsyah bersama suaminya;Abu Sabrah bin Abu Rahman r.a.
Sepanjang kehidupan di Habsyah,memang tidak dinafikan Sahlah dan keluarga serta kaum muslimin lain hidup dalam aman dan damai di bawah pemerintahan Raja Habsyah,Najasyi.Namun,Sahlah tidak dapat menyembunyikan kerinduannya tergadap tanah kelahirannya di makkah.Keinginannya untuk kembali ke kampung halaman begitu membuak-buak sekali.Dia sentiasa merindui tempat lahirnya dan Baitul Atiq.
Khabar angin mengatakan ramai penduduk Makkah telah memeluk Islam membuatkan rombongan hijrah ini kembali ke Makkah.Namun,apabila tiba di sana mereka hampa kerana ia skadar khabar angin.Kalau ada pun yang memeluk Islam hanyalah sembunyi-sembunyi kerana bimbang dengan ancaman Quraisy.Ini menyebabkan sebahagian rombongan berkenaan berpatah kembali ke Habsyah sementara sebahagiannya pula memutuskan untuk tetap di Makkah sementara menunggu masa untuk berhijrah ke Madinah termasuklah Sahlah dan suaminya Abu Huzaifah.
Hubungan Sahlah dengan baginda Rasulullah dan keluarganya memang rapat sehinggakan perjalanan hidup Sahlah mendapat perhatian Rasulullah.Bahkan,Sahlah merupakan antara orang yang mendapat rukhsah (kemudahan) daripada Rasulullah misalnya dalam memperkatakan tentang hubungan Sahlah dengan anak angkatnya;Salim yang juga merupakan hamba sahaya suaminya.
Memandangkan Salim membesar dalam keluarga ini,Sahlah telah menganggapnya sebagai anak kandung mereka.Ketika zaman jahiliyah,sesiapa yang mengangkat seseorang sebagai anak angkat,mereka berhak menganggapnya sebagai anak sendiri dan berhak mendapat harta warisan,malahan Salim boleh bertemu dengan Sahlah tanpa perlu Sahlah mengenakan hijab.
Namun,disebabkan mereka sudah memeluk Islam, jadi soal hukum ini mengheret mereka dalam kebimbangan.Lalu,apabila diajukan kepada baginda Rasulullah s.a.w,baginda memberi rukhsah yakni kemudahan khusus kepada Sahlah dengan ‘memboleh’kan Salim masuk ke rumah meskipun Sahlah tidak mengenakan hijab.
Selama hidupnya,Sahlah memiliki empat orang cahaya mata daripada empat perkahwinan iaitu Muhammad yang merupakan hasil pernikahan dengan Abu Huzaifah,Sulaith (hasil pernikahan dengan Abdullah Aswad), Bukair (hasil pernikahan dengan Syammakh bin Saad bin Qaif) dan Salim (hasil pernikahan dengan Abdurrahman bin Auf).Kesemua anaknya ini juga memiliki kedudukan yang sangat penting dalam sejarah Islam.
Selain memiliki pendirian tetap dan kuat beribadah serta teguh dengan keimanannya dan mempercayai seluruh ajaran Rasulullah,Sahlah turut meriwayatkan hadis-hadis daripada Rasulullah sementara Qasim bin Muhammad pula meriwayatkan hadis daripada beliau.
Sahlah sempat hidup sehingga zaman pemerintahan Khalifah ar-Rasyidin.Semoga Allah sentiasa meredai dan menempatkannya di kalangan penghuni syurga.Wallahualam.

Keazaman Menempuh Dunia Yang seMakin meNcabar


Melalui perjalanan hidup yang kita tempuhi,sepatutnya kita bertambah matang dan menyedari bahawa segala kejayaan yang kita kecapi sebenarnya adalah atas ketekunan,usaha gigih dan kesabaran dalam menghadapi segala cabaran dan rintangan,di samping adanya pertolongan dan petunjuk Allah ‘Azza wa Jalla.Sementara kegagalan yang kita alami adalah disebabkan kecuaian dan kelalaian kita sendiri.
Nampaknya liku-liku kehidupan kita pada hari-hari yang mendatang lebih mencabar dari masa-masa yang lalu.Setiap hari kita didedahkan dengan gegala-gegala buruk dalam masyarakat,seperti salah guna dadah yang belum nampak dapat dikurangkan,ditambah pula gegala mat rempit yang semakin menjadi-jadi.
Gegala yang tidak sihat ini tentulah mencabar dan menggugat kesejahteraan keluarda dan masyarakat.Oleh itu,mahu tidak mahu semua pemimpin institusi masyarakat termasuk ibu bapa harus sama-sama memikirkan dan bertindak serius untuk membendung dan memeranginya.
Pembentukan ank soleh dan solehah sebaik-baiknya bermula dari pemilihan jodoh,ketika anak dalam kandungan dan demikian seterusnya ketika anak sudah dilahirkan.Ibarat benih yang sudah bertunas,pendidikan harus berjalan secara sistematik dengan menjadikan ibu bapa sebagai model untuk dicontohi anak-anak.
Pendidikan Islam yang sewajarnya berjalan dengan penuh tanggungjawab hingga Islam berani mengisytiharkan anak permpuan yang berusia 9 tahun Hijrah (kira-kira 8 tahun 8 bulan Masihi) sudah layak diberi tanggungjawab.Bagi anak-anak lelaki pula selewat-lewatnya dalam usia 15 tahun Hijrah (menyamai kira-kira 14.5 tahun Masihi).Pada hal dunia Barat mendeklarasikan seseorang itu dianggap dewasa dan layak memikul tanggungjawab setelah berusia 21 tahun.
Masalahnya sekarang,oleh kerana system pendidikan Islam yang begitu teratur telah diabaikan oleh kebanyakan orang islam,maka natijahnya ramai anak muda mengalami masalah,ada yang sudah baligh tetapi tidak tahu menunaikan solat,atau tahu tetapi mengabaikannya,berlaku krisis akhlak di kalangan generasi muda,anak lari dari rumah,ponteng sekolah,murid melawan guru,penyalahgunaan dadah,mat rempit dan sebagainya.
Bagaimanapun perlu disedari bahawa Islam telah memecahkan rekod,bahawa buluh yang sudah keras sebenarmya masih boleh dilentur lagi.Betapa tidak,kerana telah tercatit dalam sejarah,ramai para sahabat yang masuk Islam setelah dewasa.Sebelum Islam telah menerima pendidikan daripada keluarganya bukan Muslim,sebab itu sudah biasa mereka menyembah berhala,malah memusuhi Islam dan memusuhi Rasulullah s.a.w.Sebagai contoh ialah Umar Ibnu al-Khattab r.a. sebelum masuk Islam adalah musuh Islam dan musuh Nabi s.a.w. nombor satu sehingga Rasulullah s.a.w. berdo’a semoga umar diberi hidayah,akhirnya alhamdulillah Umar masuk islam.
Setelah Islam,beliau mendapat pendidikan secara intensip bersama-sama sahabat lain,seperti Qiyamullail,mengikuti majlis ta’lim dan nasihat yang berterusan daripada Rasulullah s.a.w.Akhirnya terbentuk keluhuran budi dan Umar menjadi insane soleh tang bertaqwa kepada Allah.Umar menjadi Khalifah Islam ke-2,dan semasa pemerintahan Umar telah berjaya membuat kemajuan besar yang sungguh membanggakan.
Justeru,bukan satu kemustahilan untuk seseorang membentuk diri menjadi insane soleh walaupun telah dewasa dan dalam akhlaknya yang tidak baik.
Apa yang penting,ibu bapa,alim ulama,cendikiawan dan pemimpin masyarakat di samping melaksanakan undang-undang dunia,hendaklah terus berdakwah dan berdo’a semoga insan-insan ‘degil’ itu hati mereka menjadi lunak,mahu tunduk kepada peraturan dan hukum Allah.
Ingatlah,batu yang keras akan lekuk dengan titisan air yang berterusan,apatah lagi jiwa manusia.Sudah tentu bukan satu yang mustahil ia menjadi ‘lunak’ apabila diberi suntikan nasihat dan didikan agama.Insya-Allah.

Tuesday, March 18, 2008

..maLaIKAT meMbaWa khaBar geMbiRa..


.:SARAH:.
Sarah merasakan bahawa kebahagiaan hidupnya bersama Nabi Ibrahim kurang lengkap tanpa kehadiran cahaya mata. Bertahun-tahun mereka menanti kehadiran seorang anak yang bakal mewarisi nasab keturunan. Ada ketikanya, Sarah dibebani oleh perasaan bimbang terhadap nasib dirinya dan suami tatkala menghadapi hari-hari tua.
Beliau bersyukur kerana Nabi Ibrahim masih tetap setia dan menyayanginya. Namun Sarah merasa hampa atas kegagalannya melahirkan zuriat untuk suami yang amat dikasihi. Beliau tahu bahawa suaminya terlalu menginginkan kelahiran buat penyeri kasih mereka.
Sebagai tanda kasih dan pengorbanan, Sarah meminta Nabi Ibrahim menikahi pembantu mereka bernama Hajar. Maka, baginda pun menyempurnakan permintaan isterinya lalu menikahi Hajar, seorang wanita cantik dan baik akhlaknya. Setelah beberapa lama menikahi Hajar, mereka dikurniakan seorang cahaya mata lelaki bernama Ismail.
Waktu terus berlalu dan usia Sarah semakin meningkat tua. Harapannya utk memperolehi anak telah lupus dimamah usia. Sarah tetap redha dengan ketentuan Allah. Di samping itu, beliau tetap berasa gembira berada disisi suaminya. Meskipun Nabi telah bernikah dgn Hajar dan mempunyai anak, namun, kasih dan cinta baginda terhadap Sarah tidak pernah luntur.
Pada suatu hari, beberapa orang tetamu telah datang berkunjung ke rumah mereka. Seperti biasa, apabila rumah mereka dikunjungi tetamu, Sarah akan memasak hidangan yang istimewa. Memang menjadi kebiasaan Nabi Ibrahim, baginda suka menjamu makanan kepada orang ramai. Nabi Ibrahim menyuruh Sarah memasak daging seekor anak sapi yang gemuk. Setelah selesai memasak , maka, Sarah menghidangkan makanan tersebut kepada tetamu. Bagaimanapun, Nabi Ibrahim merasa aneh apabila melihat mereka enggan menjamah makanan tersebut. Timbul ketakutan di hati mereka tentang persoalan siapakah sebenarnya tetamu mereka.
“Janganlah kamu takut. Sesungguhnya kami adalah malaikat yang diutuskan untuk meyampaikan khabar gembira tentang kelahiran seorang anak!”
“Sungguh menakjubkan! Apakah aku akan melahirkan anak, sedangkan aku adalah perempuan tua?. Sesungguhnya ini benar-benar sesuatu yang aneh,” ujar Sarah.
“Apakah kamu mersa hairan tentang ketetapan Allah? Inilah rahmat dan keberkatan Allah yang dicurahkan ke atas kamu. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah,” jawab Malaikat itu.
Nabi Ibrahim dan Sarah terpegun dgn perkhabaran yg dibawa oleh para malaikat itu. Mereka tidak henti-henti melahirkan rasa kesyukuran kpd Allah di atas limpah rahmat kurniaanNya.
Sesungguhnya Allah Maha Berkuasa di atas segala sesuatu. Dalam usia di sekitar 90 tahun, Sarah melahirkan dua orang zuriat lelaki .Bermula dengan Ishak, kemudian ya’qub.
Akhirnya doa Sarah dan Nabi Ibrahim telah dimakbulkan oleh Allah s.w.t. Sarah merupakan ibu yang melahirkan anak di usia yang tua, atas rahmat dan kekuasaan Allah. Beliau juga dianugerahi oleh ALLAH usia yang panjang di samping merupakan insan yang amat kukuh pertaliannya dengan sejarah agama kita yang suci..

ﻭﺍﷲ ﺃﻋﻠﻡ....

Saturday, March 8, 2008

.:cara utk mendpt doa mustajab:.


USRAH
1] berzikir dahulu sebelum berdoa
[x100]ﺴﺒﺤﺎﻦﺍﷲ
[x100]ﺍﻠﺤﻤﺩﷲ
[x100]ﺍﷲﺍﻜﺒﺮ
[x100]ﺻﻠﻭﺍﺖ ﻜﺍﺘﺱ ﻨﺒﻲ ﻤﺤﻤﺪ
[x100]ﺍﺴﺗﻐﻔﺮﺍﷲﺍﻠﻌﻇﻴﻡ

2]mulakan doa dgn nama allah yg baik seperti ya mannan! [sebaik-baiknya gunakan nama yg kita ingat bukan berdasarkan buku]

3]ulang doa 3x

4]menangis ketika berdoa

5]pilih waktu yg baik
=ketika subuh dan maghrib hampir masuk waktunya
=berbuka puasa
=antara iqamah dan azan
=mula-mula hujan

6]menghadap kiblat


dOaku..

ﺍﻟﻠﻬﻢ ﻫﻮﻦ ﻋﻠﻴﻧﺍ ﻔﻲ ﺴﻜﺮﺍﺖ ﺍﻠﻤﻭﺖ ﻭﺍﻠﻧﺟﺎﺓ ﻤﻦ ﺍﻠﻧﺍﺮ ﻭﺍﻠﻌﻔﻭﻋﻧﺪ ﺍﻠﺤﺴﺎﺏ
“ya Allah! mudahkanlah ketika diambang sakaratul maut, lepaskanalh dari api neraka dan mendapat kemaafan ketika dihisab”

.:kiSaH muSliMah:.


syafiyah Binti Abdul Mutalib

syafiyah binti Abdul Mutalib adalah ibu saudara Nabi Muhammad s.a.w. Beliau merupakan wanita terawal yang menyambut seruan Rasulullah s.a.w supaya beriman kepada Allah dan rasulNya. Sejak usia muda beliau telah memeluk agama islam dan menyerahkan seluruh jiwaraga kepada Allah dan RasulNya serta perjuangan menegakkan agama Allah yang maha suci.

sebagai ahli keluarga pembesar Quraisy, kehidupan beliau dipenuhi kemewahan dan penghormatan. Namun timbunan harta tidak memberi sebarang makna baginya. Beliau sanggup meninggalkan segala kemewahan dan mengabdikan seluruh hidupnya kepada Allah. Meskipun terpaksa menempuh pelbagai dugaan namun keimanannya tetap kental.

Saban waktu Syafiyah sentiasa menumpukan perhatiannya beribadat kepada Allah di samping menjaga dirinya dari sebarang dosa. Beliau amat takut dengan seksaan neraka Allah lantas sentiasa berusaha memperbaiki diri agar terhindar dari godaan nafsu dan hasutan syaitan. Syafiyah amat terkenal dengan keberaniannya dalam perjuangan menghapuskan musuh-musuh Allah.
Dalam peperangan Khandaq, Syafiyah bersama Hasan Bin Tsabit ditugaskan menjaga oarng-orang tua yang uzur,bkanak-kanak dan para Muslimah di sebuah rumah yang menjadi kubu pertahanan. Tatkala itu semua para muslimin sedang berjuang di medan pertempuran. Syafiyah telah melihat sekumpulan musuh iaitu dari kalangan kaum yahudi yang berpaling tadah, sedang menjengah tempat persembunyian mereka. Dia segera memberitahu Hasan tentang kehadiran musuh yang mahu membunuh mereka.

“wahai Hasan! musuh sedang mengelilingi kita. Aku amat bimbang jika mereka bertindak ke atas kita semua. Segeralah kamu pergi membunuh musuh Allah itu!,” perintah Syafiyah.

Bagaimanapun Hasan tidak berani untuk keluar berdepan dengan musuh yang sedang mengintip tempat persembunyian mereka itu. Maka Syafiah telah bertindak nekad tanpa mempedulikan keselamatan dirinya. Beliau mencapai kayu lalu membuka pintu rumah. Tanpa membuang masa Syafiah telah menyerang salah seorang musuh yang sedang berada di hadapan pintu. Beliau telah memukul orang itu bertalu-talu sehingga mati.

Kemudian kepala mayat musuh Allah itu dipotong lalu dicampakkannya ke tempat beberapa orang musuh yang sedang menunggu. Maka semua musuh yang sedang menunggu lari bertempiaran. Tindakan berani serta bijak Syafiah telah menyelamatkan mereka dari ancaman musuh.

Sewaktu dalam Peperangan Uhud, Syafiah sekali lagi telah menunjukkan keberaniannya. Pada ketika itu, tentera Muslimin sedang mengalami kekalahan. Syafiah telah terlihat beberapa orang tentera Islam sedang cuba lari dari medan pertempuran. Beliau amat marah lalu mencapai sebilah lembing dan mengacukan ke arah tentera Islam itu.

“Awas! jika kamu semua lari meninggalkan Rasulullah, aku akan membunuh kamu semua dengan lembing ini!” jerit Syafiah penuh semangat. Melihatkan kemarahan Syafiah itu, semua tentera Islam itu kembali ke medan pertempuran.

Dalam pertempuran dahsyat itu, bapa saudara Nabi Muhammad s.a.w. iaitu Saiyidina Hamzah telah syahid. Tubuhnya dicincang, dadanya telah dilapah dan jantungnya telah dikeluarkan oleh Hindun kerana melepaskan geram. Rasulullah s.a.w menangis melihat kekejaman itu. Syafiyah segera meluru untuk melihat mayat Saiyidina Hamzah, saudara kandungnya yang syahid di medan Uhud.

Rasulullah menyuruh sepupunya Zubair yang merupakan anak Syafiyah supaya menghalang ibunya dari melihat mayat saiyidina Hamzah. Bagaimanapun Syafiyah begitu berani berdepan dengan keadaan yang amat mengerikan serta memilukan itu. Beliau dengan tenang merapati mayat saudara lelakinya itu sambil beristighfar dan berdoa.

“mudah-mudahan kita akan dapat menahan diri dan bersabar atas kematian ini,” ujar Syafiyah.

Demikianlah keberanian, ketabahan serta kekentalan iman Syafiyah menjadi sanjungan bagi umat Islam keseluruhannya. Perjuangan dan pengorabana belaiu terlalu besar malahan beliau sanggup mati mati demi menegakkan AGAMA ALLAH!
ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR!

Friday, March 7, 2008

.:ORanG YanG RUGi:.


Sayang-sayang
Orang “handsome” tak sembahyang,
Nabi yusuf “handsome” jugak
Pun sembahyang……..

Sayang-sayang
Orang cantik tak sembahyang
Siti fatimah juga cantik
Pun sembahyang…..

Sayang-sayang
Orang kaya tak sembahyang
Nabi sulaiman juga kaya
Pun sembahyang…….

Sayang-sayang
Orang miskin tak sembahyang
Nabi isa miskin juga
Pun sembahyang…….

Sayang-sayang
Orang tua tak sembahyang
Nabi adam juga tua
Pun sembahyang…..

Sayang-sayang
Budak-budak tak sembahyang
Hassan dan hussin juga budak
Pun sembahyang……

Sayang-sayang
Panglima perang tak sembahyang
Khalid bin walid panglima perang
Pun sembahyang…….