Tuesday, November 6, 2012

Sekadar berkongsi


Bismillahirrahmanirrahim…



Sungguh sunyi menghimpit rasa, sahabat sekelas semua sudah pulang ke kampung halaman. Hati memberontak ingin ditemani. Tak sabar menunggu esok! (Sabar ye cik hati).


Exam dah habis. Harus gimana ya?



Alhamdulillah selesai sudah peperiksaan. Sungguh! Tampaknya seperti selesai namun hakikatnya masih tidak selesai. Peperiksaan demi peperiksaan kita tempuhi. Andai berjaya Insya-ALLAH bertambah keimanan, jika gagal, hati terjerumus dengan perkara yang Allah larang maka berkurang “pointer”  iman kita. Pesan seorang sahabat dalam tazkirah zohornya,


Iman kita yazid wa yanqus, tapi kita kena ingat kenapa iman kita yazid wa yanqus, yanzid bi al-taat wa yanqus bil maksiat. Bertambah iman kita kerana ketaatan dan berkurang kerana maksiat.”



Semalam, seorang sahabat datang ke bilik, berkongsi rasa,



Anis, saya memang gembira sebab dah habis semua paper  tapi setiap kali habis exam, saya sendiri terasa dan tertanya. Apa sebenarnya yang saya dapat dari semester ni? Rasa kosong.”



Anda pula bagaimana? Agak-agak apa ilmu yang dapat setelah semester demi semester belajar?

Diam, dan fikirkan sejenak.



Alhamdulillah… banyak sekali J !




atau





Astaghfirullah al- azim… hmm… L!


Moga ilmu itu bukan hanya di kertas, setelah peperiksaan, ilmu juga tammat begitu sahaja di atas kertas dan melayang untuk diperiksa oleh pemeriksa, kemudian hilang. Nauzubillah. Apa pun ilmu yang ALLAH bagi, usahakanlah untuk menjaganya. Hargailah.  Bagaimana menjaga? kata Imam al-Shafie

شكوت إلى وكيع سوء حفظي * فأرشدني إلى ترك المعاصي
وقال بأن العلم نور * ونور الله لا يهدى لعاصي



Maksudnya : “Aku mengadu kepada guruku Waki’ tentang buruknya hafalanku, maka beliau menunjukkan aku agar meninggalkan maksiat, katanya ilmu itu adalah cahaya, dan Cahaya Allah tidak akan diberikan kepada orang yang buat maksiat”.



Peringatan untuk diriku… L Berakhirnya sebuah peperiksaan bermakna anda sendiri seharusnya sudah dapat refleksi menggunakan tanda aras sendiri. Di mana takat diri yang telah disukat? Jika lebih baik bersyukurlah dan bergembiralah. Jika sebaliknya? Anda ada jawapan dalam diri anda. Anis pasti.



Hadiah dari Allah



Anis ada membaca blog kak ayu, salah satu kata-kata guru pelatih berkaitan isu terhangat sekarang. Sungguh hal yang berlaku benar-benar menyentak kesedaran buat ramai insan. Tiada yang dapat menjamin sesuatu kacawali Allah jua.

Kata seorang insan yang Anis cintai dan sayangi suatu ketika, saat sedang berkongsi rasa,




Allah banyak ajar soal tawakkal, enjoy dis moment sebagai satu hiburan dari Allah, enjoy dengan cara memelihara ikhlas dalam melalui takdir yang sedang berlaku, tak tau macam mana nak gambarkan rasa yang Allah bagi, apa pun ketakutan yang kita ada, kita kena overcome…kita sendiri yang memilih jalan untuk menjadikan kehendak kita selari dengan kehendak Allah.”


Allah benar-benar menguji tempat kebergantungan kita yang sebenarnya. Mungkin selama ini kita tersilap meletakkan kebergantungan kita.



Teringat kandungan modul akidah yang telah dihadam baru-baru ini. Banyak kata-kata yang Anis suka.  Ujian ini juga menguji kemantapan akidah kita. Benar, Allah nak bagi kita lihat.  Jika kita memiliki akidah yang utuh pasti akan menyebabkan kita akan dipenuhi dengan keamanan dan ketenangan, kita tidak akan dikuasai oleh unsur-unsur luar. Akan tertutup pintu ketakutan yang selalu berada di kepala golongan jahiliyyah, seperti takut tentang rezeki, takut tentang ajal, takut pada diri, takut pada keluarga dan anak-anak, takut kepada pangkat, takut kepada mati dan pelbagai masalah lain yang menyelubungi ketakutan yang tidak berasas. Ketenangan jiwa akan menjelma jika akidah kita mantap dan berpaksi kepada Allah s.w.t. semata-mata. Dengan sebab itulah, ketika orang lain berada di dalam ketakutan, orang mukmin akan berada di dalam ketenangan. Inilah yang membezakan keadaan yang sebenarnya di antara Islam dengan jahiliyyah.

Sungguh! Benar sekali akidah yang mantap akan melahirkan seorang yang berjiwa besar, dapat memberi kekuatan jiwa yang besar kepada seseorang. Bila jiwa mereka dipenuhi dengan sifat raja’ (mengharap) kepada Allah, meletakkan thiqah (kepercayaan), bertawakal kepadaNya, redha dengan qadarNya, sabar terhadap dugaan dan ujian dariNya, tidak meminta pertolongan kepada makhluk maka ia akan menjadi kuat dan kukuh, laksana gunung yang tidak dapat digoyang dan digoncang oleh bencana dan tragedi. Apabila ia ditimpa bencana, musibah dan sebagainya ia terus memohon pertolongan kepada Allah s.w.t.



Pesan seorang penulis saudara ilham dalam blognya, Kita fokus ke depan. Apa yang perlu kita lakukan sekarang untuk atasi setiap permasalahan hidup kita. Rancang semula. Bincang semula dengan insan terdekat, isteri atau suami atau keluarga. Dan ingatlah bahawa setiap kejayaan akan datang adalah hasil daripada apa yang kita ciptakan sekarang. Maka janganlah berlengah.



Harus bagaimana aku lakukan sekarang?



1) Kembali semula kepada Pemberi Rezeki

Kebanyakan manusia hari ini lupa bahawa setiap sen rezeki itu datang daripada Allah SWT. Mereka alpa dan kejar ke sana ke mari tanpa mempedulikan tanggungjawab kepada pemberi rezeki. Mereka ingat semua kekayaan atau hasil titik peluh itu adalah usahanya semata-mata. Apabila tiba ditimpa musibah, barulah dia teringat bahawa Allah SWT itu ada sebagai pemberi rezeki kepada dirinya. Ketika itulah dia menadah tangan bermohon dilimpahi nikmat dan rezeki. Kita sama-sama muhasabah diri dan dekatkan diri pada-Nya. Berdoa dan bersujudlah pada-Nya. Paling afdhal ialah kita kuatkan semangat untuk berqiamullail. Solat malam adalah salah satu ibadah yang disukai dan digalakkan oleh Rasulullah SAW. Pada masa itu pintu gerbang doa terbuka luas. Allah Maha Mendengar dan Maha Mengasihi hamba-hamba-Nya.




2) Banyakkan MEMBERI.

"Ramai orang yang gagal dalam hidup kerana lebih pentingkan bagaimana untuk mendapatkan sesuatu, berbanding bagaimana untuk memberikan sesuatu. Sedangkan mengikut kajian, orang yang berjaya dlaam hidup ialah orang yang banyak memberi." Ini adalah petikan tulisan Ustaz Pahrol Mohd Juoi dalam bukunya Mukmin Profesional.

Mungkin kita sering terlupa, Rasulullah SAW sendiri adalah orang yang paling banyak memberi. Walaupun baginda bukanlah tergolong daripada orang yang kaya raya sebagaimana sahabat-sahabat lain.

Banyakkan bersedekah. Insya-Allah setiap sen yang kta hulurkan, akan diberi ganjaran berlipat ganda oleh Allah SWT. Mungkin kita akan perolehi rezeki yang tak disangka-sangka daripada Allah. Siapa tahu?



3) Fokus PENYELESAIAN dan BUKAN PERMASALAHAN

Kita positifkan diri. Lihat segala permasalahan itu dengan sudut pandang yang positif. Ia semuanya adalah ujian Allah SWT. Ada sebab kenapa kita 'terpaksa' hadapi itu semua. Semuanya dalam perancangan Allah SWT.

Ia bukan mudah. Dan Anis juga bakal hadapi masalah sebagai mana orang lain juga. Contoh masalah kita berkaitan WANG. Tiada keseimbangan dua pintu, iaitu pintu pendapatan dan pintu perbelanjaan. Maka kita gunakan apa kekuatan atau kelebihan yang kita ada. Gunakan ia sebagai pintu jalan keluar permasalahan kita. Jika saya, selama ini tidak sedar apa yang ada dalam diri. Maka dengan izin Allah SWT berikan petunjuk disaat saya buntu. Dunia penulisan menjadi salah satu sumber rezeki selain tugas utama menyampaikan dakwah kepada khalayak pembaca.

Mungkin juga boleh ikuti nasihat seorang penulis motivasi terkenal iaitu Dr. Rusly Abdullah Ph.D. Beliau mengatakan bahawa setiap perniagaan yang mahu diceburi tanpa memikirkan sangat modal. Eh! betulkah. Ya, betul. Dia risau melihat ramai orang sibuk pasal modal. Padahal segala apa yang ada pada masa itu dijadikan modal. Ciontohnya, mahu berniaga goreng pisang. Gunakan kelengkapan sedia ada buat permulaannya. Ambil apa-apa perkakasan di dapur. Gunakan sebagai modal untuk menggoreng pisang. Itu contoh mudah diberikan oleh beliau.

Kata Chef Li, "Kenapa kita tidak kaya? Jawabnya kerana kita tidak memperkayakan diri kita sendiri. Setiap hari kita berusaha dan bekerja untuk memperkayakan orang lain."

Itu adalah pandangannya. Jika tuan-tuan rasakan ia benar dan mampu lakukan. Maka laksanakan sekarang. Terjunlah ke dunia perniagaan yang halal dan patuhi syariat Islam.

Paling penting kita fokuskan apa masalah dalam diri dan sekeliling kita. Kemudian kita duduk seketika. Berbincang jika perlu. Apa masalah dan cara penyelesaian terbaik yang wajar kita lakukan. Jika perlu kurangkan perbelanjaan, kita lakukan sekarang. Jika perlu kerja lebih masa, kita kerja lebih masa tetapi tidak abaikan ibadah pada-Nya serta kasih sayang dalam keluarga.




BACA NI JUGA J!



Tergelak membaca perkongsian seorang berkaitan isi ceramah UIA,

“Point UAI yang paling saya suka, rezeki suami takkan dimakan oleh isteri. Pada awal dengar ayat ni, agak blurr, tapi alhamdulillah, Allah berkehendakan kefahaman pada saya. Ketika ditiupkan roh kita ke dalam rahim ibu, para malaikat telah mencatat ketetapan oleh Allah akan setiap makhlukNya; rezeki, jodoh, ajal. Kaum adam janganlah risau tentang ekonomi sehinggakan melambat-lambatkan ibadah yang menyempurnakan sebahagian agama iatu pernikahan. Di mana letaknya keyakinan kita terhadap sifat Allah yang Maha Pemberi Rezeki? Isteri akan datang ke rumah suami dengan rezekinya sendiri. Ditambah pula dengan kelahiran cahaya mata yang juga lahir dengan catatan rezekinya sendiri.

"Orang asli dok ngaji sifat 20 Allah pun, tapi rilek je ade bini. Due agi bos. Anok-anok lompat sana sini, 13 orang agi. Tak dok myvi pun, tak dok honda accord pun, sumpit je bos. Duk umoh dari daun-daun je, tapi yakin rezeki tu akan mari. Kite hok ngaji sifat 20 Allah pun takut nok nikoh." Ustaz Azhar Idrus~




Anis sendiri tak pasti apa point menulis kali ini, semoga beroleh sesuatu. Akhir kata,

                “Harta sebahagian dari rezeki, ada rezeki yang lebih luas, rezeki kesihatan, ada juga rezeki zuriat, juga rezeki pada keberkatan, dan setiap nikmat yang Allah kurniakan itu adalah rezeki dan lebih dari sekadar HARTA”



Allahu akbar! Banyak perkara yang mampu kita fikir dan usahakan. Saya juga sedang laksanakan apa yang perlu walaupun ada saatnya saya juga buntu. Kembali pada-Nya.Mohon pada-Nya. Dekatkan diri pada-Nya. Insya-Allah ada lorong-lorong rezeki untuk kita.

Tak salah kerja kuat! Usaha dari sekarang comey! Huhu Anis telah berkira-kira berfikir, nampaknya perlu mengadun plan dan plan yang lebih strategic dan sistematik serta futuristic ditambah dengan perencah formula jangan tangguh! Cepat dan tangkas! Haruslah J


Enjoy dis moment, terima kasih ALLAH J
M302,
6 November 2012,
4.15 p.m.





4 comments:

Srikandi permata said...

Moga dirimu sentiasa dlm ksh syg-Nya.

Anis said...

amin.... syukran ya sahabat.... jzkk

SyaheeDah said...

ya Allah..berilah kami kedekatan kepadaMu..amin.

pointnya sgt byk sbnrnya,(",)
"ku yakin Allah mengajariku sesuatu"

enjoy every single moment^__^

sis,barakallahufik!

Anis said...

amin...

mek ida...xleh guna perkataan "single" dh...hehe... Sshhh... :P