Wednesday, January 9, 2013

Terminal Musafir (Insya ALLAH)



Hatiku, di Terminal Musafir ini berusahalah mewujudkan rasa sebenarnya keranaMu ya Allah...

            Aku harus sedar seandainya diri ini masih teragak-agak melakukan apa yang Allah suka dan masih terlalu berat meninggalkan perkara yang aku suka sedangkan aku tahu Allah membencinya, maka aku sedar… cintaku masih lemah.          Mengapa aku masih tidak bersedia mengharungi kesusahan demiMu, tapi masih sanggup mengharungi seperit apa pun kesusahan dalam mengejar dunia? Ketidaksanggupanku ini aku sedar, kerana lemahnya rasa cintaku….


Duhai hati, jangan engkau rakus dengan dunia. Dunia ini bukan dicipta untuk bermukim di daerah hati tetapi sekadar di hujung jari agar mudah engkau melepaskannya.  Dia menyentap untuk menyedarkan hati yang lalai, "Hai manusia, kembalilah kepada Tuhanmu. Kembalilah kepada jalan yang Aku redhai."


Menantimu Terminal Musafir, d0akan aku, dalam kekangan masa ini....

4 comments:

afnan said...

Hati yang tenang adlah hati yang sentiasa merasa bahawa Allah adalah peneman setia walau d mn berada..berserah diri dlm semua perkara dan redha dalam musibah, bersyukur dlm nikmat, sentiasa meminta walau dlm perkara mudah...

nur naa'irah said...

salam..hati manusia bkn senang tuk kita didik..apa yg dibenci ALLAH itulah yg disukai manusia dan sebaliknya..ya ALLAH didiklah hati kami agar sentiasa mengingatiMU..amin..nice entry..baca entry trus follow..:)

Anis said...

ila afnan :

betul tu, insya ALLAH bersama menggapai 'rasa' itu. Kehidupan adalah sebuah perjalanan 'mencari'. jzkk

Anis said...

ila nur naa'irah:

waalaikmslm... didikan iman... moga kita semua bisa menggapai ihsan. bereh! moga mdpt manfaat ya solehah