Monday, July 17, 2017

Angan seorang guru



Bismillahirrahmanirrahim


Sungguh, terlalu banyak angan-anganku dalam menjadi guru. Inilah perjuangan yang tidak mudah bagiku. Membina kecintaan bukan pada detik mula takdir perjalanan ini.

Pelan-pelan ku melangkah dengan cinta. Inilah cinta ihsan sang pencintaku. Lalu tercipta angan menjadi guru teragung seperti sang Rasul. Setiap bait kata berkaitan baginda, setiap tingkah baginda sebagai murabbi inginku masukkan satu persatu akhlak terindah itu dalam diriku. Terus cuba kuhadam satu persatu. Itulah tekadku setiap hari. Hari terus berjalan meninggalkan hari-hari yang lalu. Meninggalkan aku dalam angan seorang guru.


Namun, seringkali jua ku tertewas dengan kelemahan imanku. Sering juga ku kalah dalam mengawal emosiku. Sering juga ku tersungkur dalam kepenatan jiwaku. 


Inginku memeluk sempurna. Menjadi seorang guru yang sempurna di hadapan murid-murid kecintaanku. Andai mereka tahu betapa hebatnya aku berperang dalam diri untuk memperbaiki diriku. Itulah anganku sebagai guru.


Duhai muridku, hanya kalimah ini yang telah terlakna. Ungkapan maaf disetiap bicaraku. Hanya itulah ungkapan berulang kali aku mampu zahirkan kepada kalian. Maafkan segala kekuranganku dalam mendidikmu, maafkan kecacatan akhlakku, maafkan kelemahanku dalam berbicara, maafkan segala kelemahan gurumu ini. 

Moga Allah sentiasa memimpin setiap kataku, setiap tingkahku, setiap senyumanku, setiap kasih sayangku, setiap cintaku, setiap apa jua yang terzahir untuk menyampaikan ilmu kepadamu anak didikku. Sungguh perjuangan ini mulia tetapi tidak pernah mudah bagiku.

Sungguh, dalam doa sentiasa ada cinta teristimewa untuk setiap satu-satu muridku. Melihatmu melangkah dewasa dalam penghayatan Iman dan Islam adalah kebahagiaan hakikiku. Moga Allah ya Hafiz terus memelihara kalian. Moga bertemu kembali kita di Syurga. Tariklah gurumu ini bersama kebaikanmu duhai anak-anakku. Sebutlah aku dalam doa kalian. Kerna gurumu ini tidak punya zuriat lain melainkan kalian sebagai anak-anak kesayanganku, amal jariahku.

Luahan angan gurumu, Titipan kasih gurumu,
17.07.17,
Bintulu, Sarawak.

No comments: