Sunday, December 20, 2009

::baHasa mendidik jiWa::

teringat kenangan di sekolah rendah dulu, masing2 kami diajar utk bertutur dgn mggunakan ana,enti,anta ... tp mcm y prnh anis katakan sebagai kanak2 semuanya mudah utk diikuti kerna ketika itu jiwa masih bersih..suci lagi...malah anis sendiri sudah terbiasa mggunakan ungkapan ana,nti sehinggalah kaki ini melangkah ke bumi maahad. tidak dinafikan pada mulanya agak kekok utk mengubah kata ganti nama diri ana dan enti yang sudah biasa anis gunakan seharian disekolah rendah dulu kepada saya dan awak. Namun dek kebiasaan itu anis still mgunakan ana anti ketika meeting dan berbicara dgn guru even utk ber sms. tidak dinafikan melalui bahasa yang kita gunakan seharian dapat memperlihatkan sikap dan peribadi penuturnya.. dan sampai sekarang anis sndiri cukup akan merasakan orang yang menggunakan ungkapan aku dalam berbicara dgn anis sebagai "agak kasar" dan "kurang sopan" dan anis pasti setiap individu mpunyai penilaian y berbeza bukan? tidak dinafikan penggunaan ana, saya ,aku,I mempunyai maksud y sama.. (^^.)

tp kan...klu kite tgk masyarakat hari ini, jarang kita temui individu yang menuturkan perkataan yang baik. Ini tidak bermakna bahawa masyarakat hari ini kebanyakannya tidak baik, namun harus direnungi bahawa peribadi yang baik tidak mungkin menggunakan perkataan yang tidak baik, kerana perkataan yang dituturkan adalah ‘cermin’ diri penuturnya yang sebenar. Semua ini berkaitan dengan budaya dan pegangan agama seseorang. Inilah ‘teori’ bahasa dan rohani yang perlu kita renungi. malah sebagai pendidik,bakal pendidik atau ibu bapa peranan utk menerapkan pggunaan bahasa y baik amat penting... kerana kanak2 amat mudah terpengaruh dgn faktor org2 disekelilingnya...

Alangkah baiknya jika kita boleh mendidik bibir dan minda agar sentiasa mengeluarkan dan menuturkan perkataan2 yang baik. Secara langsung, bahasa yang baik yang sering diterapkan dalam perbualan seharian akan mendidik jiwa dan rohani kita ke arah kebaikan.memang jelas, bahasa yang kita gunakan memberi pengaruh terhadap apa yang bakal berlaku seterusnya. Jagalah lisan kite agar tidak terlanjur mengeluarkan kata-kata yang boleh menyakiti hati orang lain dan menjatuhkan maruah anda sebagai seorang manusia yang bertamadun. Pepatah Melayu juga ada mengingatkan bahawa “terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya”.

Jika diteliti, bukan bahasa dan tutur kata sahaja yang menggambarkan peribadi sesuatu bangsa. Malah cara kita berpakaian, berfikir, dan juga cara kita berkelakuan dalam masyarakat mempunyai kesan dan impak yang berbeza. Oleh itu, selarikanlah peribadi dan kerohanian kite melalui cara berbahasa, berpakaian, berfikir, dan juga bersosial tidak kira siapa pun kite, taraf pendidikan dan kekayaan kite serta agama serta adat budaya yang kite junjung....

cewah...jd x salahkan jika kite menuturkan pkataan y baik2 ,lebih2 lg sebagai muslim bukankah kite sepatutnye mjadi qudwah hasanah bgi y laen? sempena thn baru hijrah ni marilah sama2 kite bhijrah mjadi mslim y lebih manis tutur katanya...

3 comments:

baiTil a'tiQa said...

kak... da mbe saya dulu.... guna ganti diri AKU.... pastu tny la... "knp awk suka guna aku?" tau dy jawab pe.... "BAHASA AL-QURAN la cik kak".... hee... pandai kan dy jawab.....

aNis hUmaiRa said...

(^-^)pandainya...x dinafikan x salah klu nk gunakan aku..tp klu ikut waqi' kite..org2 melayu n adat sopan ni..kureng la ckit... mgkn bg sesetengah org,tula bahasa terlembut y dia blh tuturkan ..its okey..(^^.)lagipun allah x pndg semo tu. "innallaha la wanzuru ila suwarikum wa amwalikum wainnama wanzuru ila qulubikum wa a'maalikum" sesungguhnya allah x melihat kepada rupa paras dan harta kamu tp allah melihat kepada hati dan amalan2 kamu" tp bukankah hati y baik dizahirkan dgn perbuatan y dan tuturkata y baik? alaisa kazalik?

aNis hUmaiRa said...

-:MUTIARA HADIS:-

" Jagalah dirimu baik-baik, usahakanlah kemualiaannya , kerana engkau dipandang manusia bukan kerana rupa tapi kesempurnaan budi dan adab."