Thursday, December 30, 2010

Tirai Diari 2010




Bismillahirrahmanirrahim…



Salam penuh mahabbah buat pembaca yang tidak jemu-jemu untuk singgah sebentar di teratak Anis Humaira. Pelik sungguh perasaan ini, sebentar sahaja 2010 dan 1431 menemani susuk tubuh ini. Telah pun membuka lembaran baru 1432H dan bakal diiringi edisi 2011. Seharian tanpa berbicara dengan teratak ini, pasti ada rasa kosong, namun sebagai manusia biasa, apakan daya untuk memastikan isi teratak ini sentiasa ada, tatkala disibukkan dengan amanah dan ujian pasti diri dihambat kepenatan membuatkan kadangkala artikel dan coretan terhenti dan terpaksa disambung pada hari-hari mendatang. Terkadang “cemburu” dengan insan yang bisa menyampaikan ilmu setiap hari sama ada melalui lisan atau tulisan. ‘Ala kulli hal, tetap memanjatkan syukur, lantaran sedar ALLAH masih memberi sedikit kesempatan untuk terus menulis walau hanya sekadarnya.



Tirai 1431 telah pun berlalu, bersama introspeksi diri sebagai ‘abd (hamba) ALLAH adakah sedaya upayanya kita telah berusaha untuk menjadi yang terbaik. Selalu disibukkan dengan urusan dunia membuatkan semakin hari semakin tenggelam dalam kegawatan masa. Itulah yang sering dikeluhkan oleh sesetengah insan. Oleh itu, apa kata dalam lembaran diari yang baru ini cuba menyusun masa seadanya, jika diteliti ‘ibrah dari sirah khalifah terdahulu, masakan mereka boleh meluangkan masa yang banyak kepada ALLAH di samping melaksanakan amanah dengan yang terbaik, malah tetap dengan masa 24 JAM bukan?






“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran”. (surah al-asr 1-3)

Tidakkah kita pernah merasa risau, andai amal ibadat kita tidak selari dengan nikmat dan dugaan yang bersilih ganti menemani ruang hidup kita?



Semoga kita bersama dihindarkan dari segala fitnah dunia yang boleh menghancurkan mahligai insane tanpa disedari. Bersama panjatkan dia memohon perlindungan daripada RABBUL ‘ALAMIN…



ربنا لا تجعل نا فتنة للذين كفروا واغفرلنا إنك أنت العزيز الحكيم

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami (sasaran) fitnah bagi orang-orang kafir. Dan ampunilah kami ya Tuhan kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa Lagi Maha Bijaksana



Fitnah dunia tidak akan pernah surut atau terhenti selagi wujudnya penghidupan atas muka bumi ALLAH ini. Janji iblis dan syaitan bahwa kesesatan anak adam adalah janji yang pasti tidak akan dimungkiri malah menjadi misi yang palin ampuh buat mereka.



“………. Iblis menjawab, Demi kekuasaan ENGKAU aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hambaMU yang MUKHLIS di antara mereka” (surah shad :82-83)



Terkadang memandang jauh menerobos ruang fikiran yang melayang membawa haluan tiada arah tuju. Hati seakan rajuk untuk berbicara, naluri seakan merajuk untuk berkongsi cerita dan jiwa juga seolah bosan untuk berseloka. Semoga masih bisa kuat untuk berkongsi ilmu walau seadanya.





Biarpun teratak ini tidak berwajah seperti insan, namun cukup puas untuk berkongsi. Belum puas ku genggammu. Terasa bagai ada sesuatu yang menarikku untuk terus berkarya dan berseloka. Janjiku, akan terus berdoa agar dijadikan orang faqih dalam agamaNYa, tentang ilmunya agar diri tidak hanya berjalan dengan menjadi insan yang kosong, namun apa yang perlu ditekankan walau apa jua yang kita azamkan untuk meniti detik, hari, minggu dan tahun yang baru, ikhlaskan diri untuk mencapai redhaNYA yang pasti itulah jaminan untuk melangkah masuk lalu mendiami AL-FIRDAUSI seiring mereka yang terpilih.



"Dan tidaklah mereka itu diperintahkan melainkan supaya sama menyembah Allah, dengan tulus ikhlas menjalankan agama untuk-Nya semata-mata, berdiri turus dan menegakkan shalat serta menunaikan zakat dan yang sedemikian itulah agama yang benar." (al-Bayyinah: 5)



Melabuhkan tirai diari 2010 ini, sebagai manusia yang lemah dan tidak mempunyai apa-apa keistimewaan, berbalikkan kepada ALLAH S.W.T untuk setiap sesuatu yang baik dan yang sebaliknya. ALLAH MAHA BIJAKSANA dan DIAlah yang mampu menili hambaNYA tidak kira sesumbang mana irama yang dilagukan, ALLAH MAHA MENGERTI..

“..Karena Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila kamu Telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain[1586], Dan Hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.”

[1586] Maksudnya: sebagian ahli tafsir menafsirkan apabila kamu (Muhammad) Telah selesai berdakwah Maka beribadatlah kepada Allah; apabila kamu Telah selesai mengerjakan urusan dunia Maka kerjakanlah urusan akhirat, dan ada lagi yang mengatakan: apabila Telah selesai mengerjakan shalat berdoalah.



Oleh itu, teruskanlah melangkah ke gerbang tahun yang baru, iringkan setiap gerak hidupmu dnegan kebergantungan padanYA, teruslah berdoa TANPA JEMU. Kerana DOA itulah senjata.








Berfikirlah sesuatu yang lebih perlu,

Lantaran waktu yang tidak menunggu,

Untuk kita menyedari yang mana benar yang mana palsu…

Bergantunglah kepada yang satu,

Agar jiwa dan raga bisa berpadu,

Serta terus mampu,

Tuk bertahan di balik tugu yang tidak berbatu.




Semoga menjadi yang lebih baik,

Akhirul kalam Anis Humaira,

2.59 p.m

31 Disember 2010

Fi Baiti Sakinah.

5 comments:

N I A said...

alhamdulillah,..perkongsian bermuhasabah yang amat menyentuh,....terima kasih atas perkongsian,..(^_^)

aNis hUmaiRa said...

sama2 ^-^.. jom jd "betul2" hamba ALLAH untuk detik ini

shafikah osman said...

Alhamdulillah ..

shafikah osman said...

Syukur kpdNYA ..

afnan said...

Subhanallah....