Tuesday, November 2, 2010

bukan untuk ditangisi






Bismillahirrahmanirrahim...

Humairah menyusun nota-nota kecil dengan rapi. Termenung seketika sambil menatap beberapa buah buku yang telah dibaca di atas meja belajarnya. Tenang dalam gusar.



ya ALLAH, rabbi yassir wa la tu’assir” bisik hati kecil Humairah sambil menatap angka-angka dalam telefon bimbitnya. Mengira detik untuk melangkah ke dalam Halaqah Cinta.



Ingatannya terimbas seketika pada kenangan Malam Muhasabah dalam Halaqah Cinta pada minggu lalu. Deraian air mata yang mengalir deras di atas bahu seorang demi seorang ahli Halaqah Cintanya menyebabkan hatinya sedikit tenang.



Benar, dalam kelemahan diri ALLAH aturkan sentuhan hati yang lebih baik dari bait-bait kata yang kadang-kala bisa menjadi pedang yang menghiris jiwa.



malam ni kita berkongsi tentang RAHSIA...”



“Humairah, rahsia apa yang kamu hendak kongsikan malam ni ye? “ lirikan mata seorang ukht Aisyah selaku naqibahnya dalam Halaqah Cinta yang lain membuatkan diri Humairah serba salah.



TAKUT..................kot.” perlahan mengatur bicara..



apa yang takut tu?”



“takut..takut yang Humairah maksudkan ini bukan takut yang biasa... tapi takut... setiap kali Humairah mahu menyampaikan sesuatu, Humairah tak yakin... takut kak.. takut.. takut juga andai produk yang bakal Humairah keluarkan nanti bukan seadanya...”



“tapi... kadangkala cuba memujuk diri, mudah-mudahan ilmu yang tak tersampai disebabkan kelemahan diri dalam berbicara ini ALLAH sampaikan dengan cara dan kehendaknya..maksudnya mungkin dengan cara yang lain..”



takut...andai amanah yang ALLAH beri ini tak dapat dilaksanakan dengan baik.. takut andai dipersoalkan di sana nanti, seandainya tak dapat melaksanakan amanah dengan baik kak.. mahu seadanya menerima kekurangan diri, tapi setiap kali selepas Halaqah Cinta, Humairah akan refleksi diri, Humairah akan rasa kecewa sangat dengan apa yang dah Humairah sampaikan... rasa takut andai tak tercapai apa yang dimatlamatkan....,” muka Humairah mula terasa hangat, hangat rasa perit yang bertakung dalam sudut hatinya sekian lama seakan-akan mahu mengalir seiring luahan hati.



kadang-kala nak sangat..nak sangat sangat.. andai ALLAH pinjamkan kepetahan berbicara kepada diri Humairah, sekejap pun tak pe kak, agar dengannya bisa tercapai matlamat dalam berdakwah...rasa kekerdilan dalam diri.”



“adik... boleh kak cakap sesuatu?”



Humairah mengangguk perlahan..antara mengiyakan dan tidak.



Humairah pernah fikir tak kelemahan tu sebagai suatu kelebihan.?



“pernah lihat ia dari sudut yang berbeza...?



pernah tak fikir bahawa mungkin orang yang lebih dari sudut yang kita ingin sebenarnya ALLAH uji dia dengan lebih banyak kekurangan diri yang lain?



“adik kena ingat... segala-galanya Allah...

seorang yang HEBAT BERKATA-KATA datangnya daripada ALLAH

seorang yang LEMAH DALAM BERBICARA juga datang daripada ALLAH

SEMUANYA HAK ALLAH!

HAK ALLAH...”



Gulp.. ungkapan Ukht Aisyah membuat Humairah sedikit terkedu lantas beristighfar...



ya ALLAH..siapa aku untuk meminta-minta kepadamu.. sedangkan ENGKAUlah yang mengetahui apa yang terBAIK untukku...ya ALLAH.. malunya aku...

lain syakartum la azii dannakum walain kafartum inna ‘azabi lasyadid..



Dalam syukur itu ada kesabaran

Kesabaran itulah ketulusan dalam berupaya dan berserah diri.

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur” (An-Nahl:78).

Kekurangan diri tidak mungkin selalu bisa ditutupi dengan terus menonjolkan kelebihan diri.

iye...Kita terbatas dalam kemampuan dan tiada batas dalam keinginan, sehingga diperlukan pengertian dan kesabaran untuk memahami semua itu.

Memahami hikmah memerlukan masa..

masa yang panjang itu memerlukan kesabaran..

kesabaran itu dilatih dengan iman

Kita berhak untuk berubah, serta memperbaiki kekurangan diri sendiri dan orang lain, tetapi kita juga harus ingat untuk memaksimakan kelebihan yang ada dalam diri.. kelebihan yang kadangkala kita juga memandangnya sebagai kelemahan...



ya ALLAH, jadikn aku lancar dalam berbicara, mudah mgeluarkan rasa, tanpa kelu dalam menyampaikan apa yang terbungkam dan menyesakkan dada...ingin rasanya merasa erti hidupku pada memberi bukan hanya dengan pena namun juga dengan kata.. rabbisyh rahli sodri wa yassirli amri WAHLUL 'UQDATAM MIN LISANI wafqahu qauli.. AMANAH yang dipikul terasa berat dengan lidahku yang sukar utk berbicara.....

ya ALLAH di JALAN INI MEMERLUKAN AKU UNTUK LANTANG BERSUARA!.. namun jika engkau merasakan bahawa berbicara itu hanya akan membuatkan aku semakin leka, berkata itu membuatkan aku makin lari dari MAHA PENCIPTA, berbicara membuatkan aku lupa, maka jadikanlah aku insan yang redha di atas “kelebihan diri” yang tiada pada insan lain ini...”.



Pengertian akan tumbuh sejalan dengan rasa menghargai...



HARGAI APA YANG KAU PUNYAI....





Pencarian diteruskan, berbekalkan sebuah tafsir Kalamullah sebagai panduan dan La Tahzan di sisi sebagai penyokong, Humairah meneruskan perjalanan. Ilmu dicari, bacaan diperluas, mencari makna bersyukur dengan “kelebihan diri” . Ragu-ragu masih bertandang di hati, tapi semua bisikan itu ditepis dengan sebuah keyakinan, keyakinan kepada Yang Maha Esa.



“Aku yakin kini, dan berharap keyakinan itu tidak akan pudar dek masa, tidak akan goyah dek ujian yang melanda, tidak akan luntur dek gembira yang sementara..” Humairah menutur kata dengan yakin untuk melangkah ke Halaqah Cinta kali ini. Ingatan yang melayang ke daerah memori kembali menyuntik semangat dalam diri.



Akhirnya Humairah merasa tenang...ditemui sakinah dengan erti syukur itu.

Usah merasa kurang pada diri kerna ia hanya akan mengundang resah. Terokalah kelemahan kan ditemukan kelebihan dan hikmah yang tersirat. Hikmah tersirat itu bukan lah di mana-mana, tetapi dalam hati, dalam hati yang mengingati Ilahi..



Jangan ditangisi satu kelemahan kerana dirimu dicipta dengan seribu kekuatan..

berbekalkan aqidah yang padu dan cinta yang satu..

teruskan perjuangan hidupmu..kejayaan menantimu wahai sahabat..



Di hujung pena Anis Humaira,

03.11.2010

12.13 a.m

M326

2 comments:

Albino said...

(^-^) good writing..kelebihan dan kekurangan..

aNis hUmaiRa said...

yup~ alangkah indah jika memandang kelemahan sebagai kelebihan